Selasa 23 May 2023 18:02 WIB

Tato Naga di Tubuh Korban Mutilasi, Polisi Harap Ada Warga yang Mengenalinya

Tato bergambar naga korban mutilasi ada di bagian punggung kanan dan lengan kanan.

Korban mutilasi (Republika/Mardiah). Polisi menemukan tato bergambar naga saat mengautopsi tubuh korban mutilasi. Dengan adanya tato tersebut, polisi berharap ada warga yang mengenali korban.
Foto: Republika/Mardiah
Korban mutilasi (Republika/Mardiah). Polisi menemukan tato bergambar naga saat mengautopsi tubuh korban mutilasi. Dengan adanya tato tersebut, polisi berharap ada warga yang mengenali korban.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepolisian Resor Kota Surakarta telah mengautopsi korban mutilasi di wilayah Solo dan Sukoharjo, Jawa Tengah. Saat mengautopsi, ditemukan tanda khusus tato gambar naga di potongan tubuh korban. Polisi berharap, tato tersebut menjadi "pintu" keluar pengungkapan identitas korban.

Diharapkan, masyarakat ada yang mengenali korban. "Kami berharap informasi dari hasil autopsi oleh Tim Forensik itu, tato naga di tubuh dan lengan korban dapat dikenali warga sehingga dapat mengungkap identitas korban mutilasi," kata Kepala Polresta Surakarta Kombes Pol Iwan Saktiadi di Solo, Selasa (23/5/2023).

Baca Juga

Kapolres mengatakan, polisi arah penyidikan tersebut masih menunggu identitas dari jenazah korban mutilasi ini. Langkah Polresta Surakarta dengan Polres Sukoharjo sudah menghubungi dari Forensik atau Dokter Polisi Polda Jateng.

Pihaknya bekerja sama dengan Polres Sukoharjo sudah menghubungi dari Forensik atau Dokpol untuk melakukan autopsi. Autopsi sudah dilakukan dengan kondisi potongan tubuh manusia bisa dikatakan hampir seluruhnya sudah lengkap. Jadi menyusun tubuh manusia itu lengkap dari mulai bagian kepala, badan bagian atas, tangan, lengan, kaki, badan bagian bawah sudah lengkap.

"Ada ciri-ciri yang sudah kami sampaikan sebelumnya ada tato bergambar naga di punggung dan lengan kanan. Hal itu, data spesifik lainnya yang secara ilmu forensik acap kali digunakan untuk mengidentifikasi masih menunggu proses," katanya.

Pihaknya berharap dengan data-data itu, nanti ada masyarakat yang mengenali sehingga polisi dapat menelusuri untuk mengungkap identitasnya. Jika identitas itu, sudah muncul, polisi akan telusuri lebih lanjut dari mungkin pihak keluarganya, rekan-rekannya atau di mana terakhir terpantau mungkin ada alat komunikasinya, dan lain sebagainya.

Namun, pihaknya hingga saat ini masih menunggu kelanjutan dari Forensik. Yang jelas hasil keterangan dari Forensik kondisi korban meninggal terlebih dahulu baru dipotong-potong.

Polresta Surakarta sebelumnya mengatakan, hasil autopsi oleh tim forensik di RSUD Dr Moewardi menyatakan potongan tubuh manusia yang ditemukan di sungai di Desa Cemani, Kecamatan Grogol, merupakan jenis kelamin laki-laki berusia sekitar 40 tahun. Menurut Kepala Polresta Surakarta Kombes Pol. Iwan Saktiadi jadi, sebanyak tujuh potongan tubuh manusia yang ditemukan di lokasi kejadian di Sukoharjo dan Solo, pada Ahad (21/5/2023) hingga Senin (22/5/2023). Pihaknya sudah berkoordinasi dengan tim forensik Polda Jateng ada informasi yang bisa untuk tambahan, yakni korban jenis kelamin laki-laki, perkiraan umur sekitar 40 tahun.

Dia mengatakan terdapat tato bergambar naga pada bagian punggung kanan dan lengan kanan. Informasi berikutnya, lanjut Iwan, waktu kematian korban diperkirakan pada Kamis (18/5/2023) hingga Jumat (19/5/2023) serta korban semasa hidupnya merupakan seorang perokok.

"Hasil autopsi dipastikan potongan kepala dan tubuh lainnya merupakan satu rangkaian. Walaupun masih ada bagian potongan tubuh yang belum ditemukan, tetapi dipastikan satu rangkaian," ujarnya.

 

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement