Selasa 09 Apr 2024 19:16 WIB

Dua Anak Jadi Korban Kontak Tembak Brimob dengan KKB Sugapa, Satu Meninggal

Korban terluka dievakuasi ke Nabire untuk mendapat perawatan medis.

Baku tembak TNI dan teroris KKB Papua terjadi di Nduga Papua. Kontak tembak (ilustrasi)
Foto: anadolu agancy
Baku tembak TNI dan teroris KKB Papua terjadi di Nduga Papua. Kontak tembak (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAYAPURA--Kapolres Intan Jaya AKBP Afrizal Asri menyebutkan, Nopina Duwitau (6 tahun) yang menjadi korban penembakan di Sugapa, Kabupaten Intan Jaya, Papua Tengah telah dievakuasi ke Nabire.

"Memang benar korban, Selasa (9/4/2024) telah dievakuasi dari Sugapa menggunakan pesawat Smart Air," kata Kapolres Afrizal, Selasa (9/4/2024).

Baca Juga

Dievakuasinya korban, agar mendapat perawatan lebih lanjut di RSUD Nabire, kata Kapolres. Dihubungi dari Jayapura, Kapolres Intan Jaya mengakui korban terluka saat terjadi kontak tembak antara anggota Brimob dengan KKB, Senin (8/4/2024).

Korban Nopina Duwitau mengalami luka tembak di tangan sebelah kiri hingga mengakibatkan pergelangan tangan dan ibu jari putus. "Sedangkan seorang korban lainnya Nando Duwitau (12) meninggal akibat luka tembak yang dialaminya," kata AKBP Afrizal.

Ketika ditanya situasi keamanan di wilayah hukum Polres Intan Jaya, AKBP Afrizal mengakui aman, rawan dan terkendali. "Aktivitas masyarakat berjalan seperti biasa namun aparat keamanan tetap bersiaga guna mengantisipasi serangan dari KKB," kata Kapolres Intan Jaya AKBP Afrizal Asri.

Kedua anak menjadi korban penembakan sesaat setelah anggota Brimob yang berada di pos samping kantor Bank Pembangunan Daerah (BPD) Intan Jaya di Sugapa ditembaki KKB pimpinan Undius Kogoya.

Sebelum aksi penembakan yang dilakukan KKB, tim penegakan hukum Satgas Damai Cartenz menangkap anggota KKB pimpinan Undius Kogoya yakni Bui Wonda alias Bossman Wenda.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement