Selasa 19 Dec 2023 23:21 WIB

Jepang Incar 10 Ribu Lulusan SMA dan SMK Asal Indonesia Per Tahun dari Daerah Provinsi Ini

Para siswa pun diminta untuk rajin belajar.

Sejumlah siswa SMA (ilustrasi).
Foto: Antara/Oky Lukmansyah
Sejumlah siswa SMA (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, MANADO -- Wakil Gubernur Sulawesi Utara (Sulut) Steven Kandouw saat menyerahkan KTP di SMA Negeri I Bolaang, Kabupaten Bolaang Mongondow mengatakan, Jepang membutuhkan sebanyak 10 ribu pekerja dari provinsi tersebut.

"Pak Gubernur berhasil menjalin kerja sama dengan institusi di Jepang. Kita diminta sebanyak 10 ribu orang per tahun, termasuk di antaranya lulusan SMA dan SMK," kata Wagub Steven di Bolaang Mongondow, Selasa (19/12/2023). 

Baca Juga

Karena itu, kata Wagub, ada sekitar enam ribu siswa di Kabupaten Bolaang Mongondow tetap optimistis bersekolah karena setelah tamat SMA/SMK ada banyak pilihan apakah melanjutkan ke perguruan tinggi atau langsung bekerja.

"Saya harap tetap fokus belajar, jangan terpengaruh hal-hal destruktif, guru juga harus mempunyai integritas, saling memiliki satu dengan lainnya," ajaknya.

 

Tidak kalah pentingnya, menurut Wagub, guru dan kepala sekolah selalu menjadi contoh untuk peserta didik dengan dengan pola pendidikan yang baik.

"SMA/SMK betul betul-betul menjadi batu loncatan. Percaya yang saya omongkan, tidak fokus belajar di SMA jangan harap berhasil, mari fokus sekolah," ujarnya.

Menurut Wagub, tidak ada proses yang mengkhianati hasil, sehingga jangan bermimpi menjadi sukses kalau tidak melalui proses belajar dengan baik. "Semua ada proses, proses itu ada di tangan anda sekalian," katanya menambahkan.

Menurut Wagub, komitmen pribadi untuk totalitas belajar mengajar berpengaruh pada masa depan keluarga, Sulut dan Bangsa Indonesia. 

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement