Jumat 08 Jul 2022 22:36 WIB

Satgas Covid-19 Beberkan Alasan Vaksinasi Booster di Bandung Masih Rendah

Salah satu alasannya karena animo masyarakat yang semakin rendah terhadap vaksinasi.

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Ilham Tirta
Petugas menyuntikkan vaksin Covid-19 dosis ketiga kepada warga untuk mencapai target vaksinasi booster (ilustrasi).
Foto: ANTARA/Rivan Awal Lingga
Petugas menyuntikkan vaksin Covid-19 dosis ketiga kepada warga untuk mencapai target vaksinasi booster (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Satuan tugas penanganan Covid-19 Kota Bandung membeberkan alasan vaksinasi booster masih rendah, baru 35 persen. Salah satunya karena animo masyarakat yang semakin rendah terhadap vaksinasi.

"Enggak ada kendala, kan animo masyarakat sudah menurun karena banyak pelonggaran Covid-19," ujar Ketua Harian Satgas Covid-19 Kota Bandung, Asep Gufron, Jumat (8/7/2022). Apalagi, masyarakat diperbolehkan membuka masker di ruang terbuka dan terdapat subvarian baru.

Baca Juga

Dengan kondisi tersebut, ia mengatakan, dinas kesehatan dan para camat sedang melakukan pemetaan terhadap masyarakat yang belum divaksin booster dan percepatan vaksin. Sehingga diharapkan target 50 persen di akhir Agustus dapat tercapai.

Pihaknya akan melibatkan rumah sakit, klinik, termasuk institusi pendidikan untuk mempercepat booster. Stok dosis vaksin relatif aman, sebab kebutuhannya disesuaikan dengan permintaan yang diajukan.

 

Asep mengatakan, antisipasi dilakukan agar status PPKM level satu tetap dipertahankan. Selain itu, pihaknya akan mengantisipasi kedatangan jamaah haji yang akan pulang ke Indonesia.

Ia menambahkan, kasus Covid-19 di Kota Bandung naik menjadi 340 kasus, namun relatif terkendali. Positivity rate pun masih terkendali. Pihaknya gencar melakukan sosialisasi.

Ia mengatakan, berdasarkan hasil rapat terbatas, maka dilaporkan berdasarkan hasil lanoratorium bahwa 488 orang yang terpapar Covid-19 merupakan varian BA.4 dan BA.5.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement