Rabu 03 Apr 2024 23:18 WIB

Soal Membawa Produksi Kapal Selam Scorpene ke Tanah Air, Pengamat Nilai Itu Langkah Maju

Kerja sama ini merupakan sejarah yang penting bagi dua negara.

Ketua dan CEO Naval Group, Pierre Eric Pommellet meneken kontrak pembelian dua kapal selam Scorpene.
Foto: Dok PT PAL
Ketua dan CEO Naval Group, Pierre Eric Pommellet meneken kontrak pembelian dua kapal selam Scorpene.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT PAL Indonesia dan Naval Group telah menandatangani kontrak dengan Kementerian Pertahanan RI, yang dipimpin oleh Prabowo Subianto, untuk dua kapal selam (kasel) Scorpene Evolved Full LiB. Penandatanganan ini merupakan bagian dari upaya pemerintah membangun postur pertahanan yang ideal.

Merujuk pada perjanjian kerja sama pertahanan yang ditandatangani antara Pemerintah Indonesia dan Prancis pada Agustus 2021, Indonesia telah sepakat memilih Naval Group dan PT PAL Indonesia untuk mengerjakan proyek kasel bersama.

Baca Juga

Lalu, pada Februari 2022, kedua perusahaan tersebut juga telah bekerja sama melalui perjanjian kemitraan strategis (strategic partnership agreement-SPA).

Kontrak tersebut mencakup pengiriman dua kapal selam Scorpene yang akan dibangun di galangan kapal PT PAL, dengan melibatkan transfer of knowledge (ToK) dan transfer of technology (ToT) dari Naval Group, dan pemanfaatan 100 persen aset produksi PT PAL. Penandatanganan kesepakatan itu disaksikan oleh Prabowo dan Menteri Angkatan Bersenjata Perancis Florence Parly, di Kemhan RI, Jakarta.

Pengamat pertahanan Khairul Fahmi menyebut bahwa dengan berhasilnya kerja sama antara kedua negara ini, selain manfaat langsung berupa penambahan kekuatan dengan hadirnya dua kasel Scorpene, kerja sama ini menjadi langkah maju dalam pembangunan pertahanan nasional khususnya di sektor maritim. 

"Selain manfaat langsung berupa penambahan kekuatan dengan hadirnya dua kapal selam Scorpene, kerja sama Naval Group dan PT PAL ini, menurut saya adalah langkah maju dalam pembangunan pertahanan nasional khususnya di sektor maritim. Terutama terkait penguasaan teknologi," kata Fahmi, Rabu (3/4/2024). 

“Kesepakatan kerja sama yang meliputi skema alih teknologi, riset dan pengembangan maupun pembangunan kapal selam yang secara keseluruhan rencananya dilaksanakan dengan mengoptimalkan aset dan sumber daya PT PAL ini sekaligus akan meningkatkan kapabilitas dan peluang bisnis bagi industri pertahanan nasional kita,” lanjut dia. 

“Bahkan, menurut saya, jika berjalan sesuai rencana, dampak kerja sama ini bisa jauh lebih besar dibanding kerja sama dengan mitra sebelumnya, yaitu DSME (Hanwha Ocean) Korea Selatan,” kata Fahmi lagi. 

 

Keunggulan Scorpene

Scorpene Evolved Full LiB yang akan dibangun di PT PAL adalah kapal selam yang dilengkapi sistem energi mutakhir dengan menggunakan baterai litium-ion. Kapal tersebut memiliki banyak kemampuan otomatisasi yang memungkinkan pengoperasian dengan jumlah awak kapal lebih sedikit. 

Penggunaan baterai juga memungkinkan waktu pengisian yang lebih singkat, sehingga mampu meningkatkan daya tahan total hingga 80 hari dengan 78 hari terendam. Kecepatan lebih tinggi dan kemampuan jelajah lebih dari 8.000 mil laut, yang pada akhirnya menjanjikan tercapainya mobilitas taktis yang lebih optimal.

Kapal selam Scorpene terbaru ini juga disiapkan untuk mampu beroperasi lebih senyap dan tersembunyi, baik di perairan dalam maupun dangkal dan menjalankan berbagai misi seperti perang anti-permukaan dan anti-kapal selam, pengumpulan intelijen maupun operasi khusus.

Kalau merujuk pada kebutuhan kapal selam yang disampaikan oleh KSAL Laksamana Muhammad Ali beberapa waktu lalu, tidak berlebihan jika dikatakan Scorpène Evolved yang dilengkapi sistem tempur generasi terbaru, SUBTICS dan dapat membawa 18 torpedo atau rudal anti kapal dengan enam tabung peluncur ini, akan mampu menjawab tantangan pertahanan laut Indonesia di masa depan.

Selain dua kapal selam Scorpene Indonesia, sebanyak 14 unit lain juga dirancang dan diadaptasi oleh Naval Group untuk pasar ekspor, sedang beroperasi atau sedang dibangun di seluruh dunia. Di antaranya 2 untuk Angkatan Laut Chili; 2 untuk Angkatan Laut Malaysia; 4 untuk Angkatan Laut Brasil Angkatan Laut dan 6 untuk Angkatan Laut India.

Sebelumnya, PT PAL Indonesia menjalin kerja sama dengan Naval Group Prancis melalui penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU), untuk memperkuat pertahanan maritim Tanah Air dalam program riset dan pengembangan kapal selam.

CEO PT PAL Indonesia, Kaharuddin Djenod, mengatakan, kerja sama ini merupakan sejarah yang penting bagi dua negara, sebab sebelumnya pemerintah Prancis begitu serius memberi dukungan peningkatan kemampuan pembangunan alutsista (alat utama sistem persenjataan) pada Indonesia.

"Dan kami PT PAL Indonesia bangga menjadi salah satu bagian penting dari momen bersejarah ini," kata Kaharuddin, demikian dilansir dari Antara

 

Karakteristik utama Scorpène Evolved:

 

• Perpindahan permukaan: 1.600 – 2.000 ton

• Panjang keseluruhan: 72 m

• Kecepatan terendam: >20 knot

• Kedalaman penyelaman: >300 m

• Otonomi: >78 hari dalam misi 80 hari

• Otonomi terendam: >12 hari

• Kru: 31

• Total muatan senjata: 18

• Tabung senjata: 6

• Sistem manajemen tempur SUBTICS

• Ketersediaan operasional di laut: >240 hari per tahun

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement