Rabu 28 Feb 2024 13:34 WIB

Komisi I DPR: Prabowo Layak Dapat Jenderal Kehormatan karena Banyak Prestasi

Penganugerahan jenderal kehormatan terhadap Prabowo sudah sejak 2019.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menganugerahkan kenaikan pangkat kehormatan kepada Menhan Prabowo Subianto menjadi jenderal kehormatan di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Rabu (28/2/2024).
Foto: Republika.co.id
Presiden Joko Widodo (Jokowi) menganugerahkan kenaikan pangkat kehormatan kepada Menhan Prabowo Subianto menjadi jenderal kehormatan di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Rabu (28/2/2024).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA  -- Ketua Komisi I DPR RI Meutya Hafid menyatakan Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto, layak mendapatkan jenderal kehormatan dari Presiden Joko Widodo. Prabowo dinilai bukan orang baru dalam pertahanan Indonesia. 

“Menhan Prabowo Subianto bukanlah orang baru dalam pertahanan Indonesia, banyak prestasi yang ditorehkan saat menjadi prajurit TNI hingga Menteri Pertahanan RI, karena itu Prabowo layak mendapatkan jenderal kehormatan dari Presiden Joko Widodo," katanya dalam keterangan tertulis di Jakarta, Rabu.

Baca Juga

Menurut dia, penganugerahan jenderal kehormatan kepada Menhan Prabowo sudah menjadi wacana, sejak dia diangkat menjadi Menhan di tahun 2019.

"Sudah melalui proses yang panjang,” ujarnya.

 

Lanjut dia, masyarakat bisa melihat kontribusi Prabowo sebagai tokoh di TNI untuk pertahanan Indonesia. Semasa menjadi prajurit TNI telah berhasil melakukan Operasi Mapenduma di Papua.

Sementara saat menjadi Menhan kata Meutya, telah melakukan modernisasi alutsista TNI dengan modernisasi pesawat jet tempur, pesawat jet Rafale dan Pesawat Super Hercules C130J.

Menhan Prabowo juga memodernisasi SDM pertahanan, mulai dari Universitas Pertahanan dari sisi fasilitas dan keilmuan, perluasan Akademi Militer, serta rencana perluasan SMA Taruna Nusantara di berbagai provinsi.

Termasuk juga di bidang kesejahteraan prajurit, bersama Presiden Joko Widodo yang meresmikan 25 rumah sakit TNI termasuk RS Panglima Sudirman di Bintaro.

"Jangan lupa Komponen Cadangan yang lahir di era beliau (Prabowo Subianto), keberhasilan mengatasi pandemi Covid-19 yang melibatkan Kemhan-TNI dan lain lain,” ungkapnya.


sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement