Senin 26 Sep 2022 14:47 WIB

Hadirkan Tari Tidayu, Maba Universitas BSI Kampus Pontianak Antusias Ikuti Semot

Tari Tidayu menunjukkan keharmonisan yang terjadi di Kalimantan Barat

Rangkaian kegiatan PKKMB ditutup dengan kegiatan Semot (Seminar Motivasi) bertajuk Experience Campus Life dan seminar tematik.
Foto: UBSI
Rangkaian kegiatan PKKMB ditutup dengan kegiatan Semot (Seminar Motivasi) bertajuk Experience Campus Life dan seminar tematik.

REPUBLIKA.CO.ID, PONTIANAK – Rangkaian kegiatan PKKMB (Pengenalan Kehidupan Kampus bagi Mahasiswa Baru) di Universitas BSI (Bina Sarana Informatika) berlangsung dengan sukses dan membuahkan respons positif dari mahasiswa  baru (maba). Hal yang sama juga dirasakan di Universitas BSI kampus Pontianak.

Rangkaian kegiatan PKKMB ditutup dengan kegiatan Semot (Seminar Motivasi) bertajuk Experience Campus Life dan seminar tematik. Kegiatan ini dilaksanakan di Aula Universitas BSI kampus Pontianak pada Ahad (11/9/2022). 

Baca Juga

Eri Bayu Pratama selaku kepala kampus Universitas BSI kampus Pontianak menjelaskan sebagai Kampus Digital Kreatif, Universitas BSI  juga turut menghadirkan Semot secara virtual yang digelar di BSI Convention Center, Kaliabang, Bekasi. “Untuk memeriahkan penyambutan maba, Universitas BSI kampus Pontianak menampilkan Tari Tidayu (Tionghoa-Dayak-Melayu) yang dibawakan oleh maba Universitas BSI Pontianak sendiri,” tutur Eri dalam keterangan rilis, Selasa (20/9/2022).

Eri menjelaskan dipilihnya tari Tidayu pada pelaksanaan Semot Universitas BSI karena memiliki makna yang kuat tentang kerukunan dan toleransi antar sesama, terutama di Kalimantan Barat. “Tari Tidayu menunjukkan keharmonisan yang terjadi di Kalimantan Barat. Penduduknya yang didominasi oleh ketiga etnis tersebut hidup rukun berdampingan sehingga dengan adanya tari Tidayu ini dapat menunjukan sinergi antara mahasiswa dan Universitas BSI untuk bersatu meraih prestasi,” ujarnya.

 

Fransiskus Berto, mahasiswa baru dari program studi Sistem Informasi (D3) Universitas BSI kampus Pontianak, mengungkapkan kebahagiaannya dapat mengikuti rangkaian PKKMB. “Semot Universitas BSI sangat seru, asyik, dan menarik. Jauh dari perpeloncoan dan kegiatan negatif sejenisnya. Bahkan kami juga disuguhi dengan tarian yang dapat menghibur dan memberikan semangat untuk berkuliah di Universitas BSI,” kata Fransiskus.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement