Jumat 04 Jun 2021 23:22 WIB

Satgas: Lima pasien Covid-19 di Sumut Meninggal

Total kasus meninggal akibat Covid-19 di Sumut hingga 4 Juni sudah 1.058 orang

 Seorang petugas kesehatan mengambil sampel swab dari seorang warga selama tes Covid-19 di sebuah pemukiman di Medan, Sumatera Utara, Indonesia, 03 Juni 2021. Sebanyak lima orang pasien Covid-19 di Sumatra Utara meninggal dalam satu hari sehingga total kasus meninggal hingga 4 Juni sudah 1.058.
Foto: EPA-EFE/DEDI SINUHAJI
Seorang petugas kesehatan mengambil sampel swab dari seorang warga selama tes Covid-19 di sebuah pemukiman di Medan, Sumatera Utara, Indonesia, 03 Juni 2021. Sebanyak lima orang pasien Covid-19 di Sumatra Utara meninggal dalam satu hari sehingga total kasus meninggal hingga 4 Juni sudah 1.058.

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Sebanyak lima orang pasien Covid-19 di Sumatra Utara meninggal dalam satu hari sehingga total kasus meninggal hingga 4 Juni sudah 1.058.

"Lima orang pasien Covid-19 di Sumut yang meninggal dalam satu hari itu semuanya berasal dari Kota Medan, " ujar Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Sumut dr Aris Yudhariansyah di Medan, Jumat (4/6).

Dengan bertambah lima, maka total jumlah pasien meninggal di Sumut hingga 4 Juni mencapai 1.058. Menurut Aris Yudhariansyah, penambahan jumlah pasien meninggal itu sejalan dengan peningkatan pasien terkonfirmasi.

Pada hari yang sama, kasus terkonfirmasi bertambah 97 orang sehingga totalnya menjadi 32.374 orang, Pasien baru terkonfirmasi yang 97 orang itu masing-masing dari Kota Medan 32 orang, Deliserdang 22, Padangsidimpuan 10, Tapanuli Utara 8, Batubara 8 orang, Dairi 7,Simalungun 6 dan Tanjungbalai 4 orang.

 

"Syukurnya jumlah pasien yang sembuh bertambah juga sebanyak 76 orang dalam satu hari," ujar Aris. Pasien sembuh itu masing-masing dari Deliserdang 34 orang, Medan 24, Dairi 8, Batubara 3, Tebingtinggi 2, Toba 2, Binjai 1 Langkat 1 dan Karo 1 orang.

"Pemprov Sumut masih dan terus mengawasi penerapan prokes (protokol kesehatan) di tengah masyarakat untuk menekan lonjakan COVID-19, " katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement