Selasa 11 Jun 2024 05:00 WIB

Pejuang Palestina Kembali Ledakkan Rumah Berisi Tentara Israel

Pasukan IDF disebut terus terperangkap 'jebakan bodoh' pejuang Palestina.

Tentara Israel bergerak di belakang truk dekat perbatasan Israel-Gaza terlihat dari Israel selatan, Senin, 10 Juni 2024.
Foto: AP Photo/Leo Correa
Tentara Israel bergerak di belakang truk dekat perbatasan Israel-Gaza terlihat dari Israel selatan, Senin, 10 Juni 2024.

REPUBLIKA.CO.ID, GAZA – Tentara Israel dilaporkan kembali terperangkap dalam jebakan pejuang Palestina pada Senin (10/6/2024). Ini untuk kesekian kalinya tentara pasukan penjajahan Israel (IDF) dijebak dengan cara serupa.

Brigade Izzuddin al-Qassam, sayap militer Hamas, mengumumkan bahwa para pejuangnya mampu meledakkan sebuah rumah jebakan tempat pasukan Israel bersembunyi di kamp Shabura di kota Rafah, selatan Jalur Gaza. Serangan itu disebut membunuh dan melukai anggota IDF.

Baca Juga

Pernyataan Brigade al-Qassam menambahkan bahwa pejuangnya membombardir sekitar rumah dengan mortir setelah pasukan penyelamat tiba di sana. Brigade Al-Qassam juga mengatakan bahwa mereka menargetkan buldoser militer D-9 dengan peluru Al-Yassin 105 di dekat Masjid Al-Awda di pusat Rafah.

Kelompok pejuang Palestina itu juga mengatakan bahwa mereka mengebom pasukan yang ditempatkan di lingkungan “Tal Al-Sultan” di kota Rafah. Al-Qassam  menyiarkan adegan yang mereka katakan menargetkan tentara dan kendaraan pendudukan di poros Al-Taqaddum di Yabna. kamp, ​​​​di selatan kota Rafah.

 

Pada Januari lalu, IDF menderita kehilangan pasukan terbesar ketika 21 tentara cadangan tewas dalam ledakan di dua bangunan di Gaza selatan. Menurut juru bicara Pasukan Pertahanan Israel, pasukan komando Hamas menembakkan granat berpeluncur roket, atau RPG, ke tank Israel yang dikerahkan untuk melindungi tentara yang memasang bom di gedung, menyebabkan reaksi berantai yang menyebabkan bangunan di atasnya runtuh dan menimpa tentara Israel.

Kejadian serupa terjadi pada Desember. Brigade al-Qassam kala itu merilis video serangan dari Juhr Al-Dik di Gaza tengah. Dalam video Hamas, militan Palestina terlihat menyerang sebuah rumah. Hamas mengklaim rumah yang dibom itu menampung setidaknya 10 tentara Israel di dalamnya. 

Pakar militer dan strategis, Kolonel Hatem Karim Al-Falahi, mengatakan pada Aljazirah Arabia bahwa Brigade al-Qassam, menjebak tentara pendudukan Israel dalam apa yang secara militer dikenal sebagai “perangkap bodoh”.

Al-Falahi menjelaskan, dalam analisis situasi militer di Jalur Gaza, bahwa nama “perangkap bodoh” mengacu pada operasi berulang di mana pihak yang sama tertipu lebih dari satu kali tanpa mengambil manfaat dari pengalaman sebelumnya. Hal ini menunjukkan bahwa tentara penjajah yang terus melakukan hal yang sama akan lebih sering jatuh ke dalam penyergapan kompleks yang dilakukan oleh pasukan perlawanan.

Dia menunjukkan bahwa operasi al-Qassam baru-baru ini menggunakan mortir untuk mengebom rumah jebakan tersebut setelah pasukan penyelamat tiba, yang menyebabkan peningkatan kerugian bagi tentara pendudukan. Hal ini dikonfirmasi dengan pendaratan helikopter di daerah tersebut untuk mengevakuasi korban tewas dan luka-luka.

Dia menunjukkan bahwa pernyataan tentara pendudukan bahwa mereka hanya memasuki sekitar 37 persen dari kota Rafah memperkuat harapan bahwa operasi serupa lainnya akan terjadi pada fase berikutnya. Ini menunjukkan bahwa serangan tersebut berjalan lambat, yang membuat faksi-faksi perlawanan lebih mudah bermanuver dan fleksibel dalam menargetkan pasukan penjajah.

Karim Al-Falahi menambahkan bahwa pasukan penjajah kehilangan momentum ketika mereka memasuki daerah dengan bangunan padat, karena pemboman udara dan artileri berhenti, yang membuat mereka lemah. Sementara kekuatan perlawanan memiliki kemampuan untuk menutupi, menghilang, berpindah antar tempat yang berbeda.

Pada tanggal 6 Mei, tentara Israel mengumumkan dimulainya operasi militer di Rafah, mengabaikan peringatan internasional mengenai dampaknya terhadap kehidupan para pengungsi di kota tersebut, dan keesokan harinya mereka mengambil alih perbatasan Rafah dengan Mesir.

Para pejabat Israel lebih dari satu kali mengakui kesulitan pertempuran di Rafah, dan mengindikasikan bahwa tentara terlibat dalam “konfrontasi sengit” dengan pejuang faksi Palestina di Jalur Gaza.

Sejak 7 Oktober 2023, Israel melancarkan perang di Gaza yang telah menyebabkan lebih dari 121.000 warga Palestina tewas atau terluka, kebanyakan dari mereka adalah anak-anak dan wanita. Sementara sekitar 10.000 orang hilang di tengah kehancuran besar-besaran dan kelaparan yang merenggut nyawa anak-anak dan orang tua.

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement