Senin 11 Dec 2023 18:40 WIB

Pengamat Ingatkan Prabowo Jangan Terus-menerus Lakukan Gimik Politik Gemoy

Menururt Yusak, Prabowo sudah teruji di panggung debat, Gibran belum.

Momen capres nomor urut 2, Prabowo Subianto joget ketika ditanya soal cuti kampanye di Kantor KPU RI, Jakarta Pusat, Senin (27/11/2023).
Foto: Republika/ Febryan A
Momen capres nomor urut 2, Prabowo Subianto joget ketika ditanya soal cuti kampanye di Kantor KPU RI, Jakarta Pusat, Senin (27/11/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Eksekutif Citra Institute Yusak Farchan mengingatkan agar pasangan capres-cawapres nomor urut 2, Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka, tidak berlebihan mengeksploitasi joget gemoy. Menurut dia, pasangan Prabowo-Gibran tidak boleh terus-menerus membius pemilih muda dengan gimik politik semacam itu. 

"Style komunikasi publik yang sudah kreatif harus diimbangi dengan (kemampuan adu gagasan) di forum-forum resmi. Forum resmi debat kan digelar bukan hanya oleh KPU, tapi banyak. Saya kira Prabowo-Gibran juga juga jangan banyak absen," kata Yusak kepada wartawan di Jakarta, Senin (11/12/2023).

Gemoy berarti menggemaskan. Istilah itu lekat pada Prabowo karena kerap spontan berjoget atau menari ketika menghadapi keadaan "sulit". Salah satu aksi joget yang viral ialah saat Prabowo berhadapan dengan jurnalis Najwa Shihab dalam adu gagasan ala Mata Najwa di Universitas Gadjah Mada (UGM), Yogyakarta, pertengahan September 2023.

Dalam satu momen wawancara, Najwa sempat mencecar Prabowo soal dua eks napi kasus korupsi yang tercatat sebagai caleg DPR RI dari Gerindra. Najwa menyebut, kehadiran dua caleg itu mengindikasikan lemahnya komitmen antikorupsi Prabowo dan Gerindra. 

 

Alih-alih langsung menjawab, Ketum Gerindra itu terlebih dahulu menari-nari kecil. "Tunggu! Tunggu dulu. Saya mau jawab. Dua calon itu sudah saya coret," ujar Prabowo ketika itu. 

Menurut Yusak, gimik politik gemoy terbilang strategi pemasaran politik yang cukup berhasil bagi Prabowo-Gibran. Di beragam platform media sosial, tagar gemoy rutin dimainkan oleh warganet, baik itu oleh para pendengung atau oleh individu organik. 

Sayangnya, gimik ikonik tersebut dinilai minim substansi edukatif. Walhasil, kapabilitas Prabowo-Gibran untuk memimpin bangsa pun kerap dipertanyakan publik. Apalagi, pasangan itu sering absen di debat publik yang diselenggarakan institusi pendidikan dan lembaga pemikir. 

Dari sekitar 19 forum dialog dan adu gagasan yang digelar selama beberapa bulan terakhir, Prabowo-Gibran tercatat absen hingga 10 kali. Pasangan Ganjar Pranowo-Mahfud MD dan Anies Baswedan-Muhaimin sama-sama hanya absen sekali. Di beberapa forum, Prabowo juga kerap tampil sendirian.

Secara khusus, Yusak mengkritik langkanya kehadiran Gibran di forum debat. Sebagai cawapres, Gibran seharusnya berani beradu gagasan dengan kandidat-kandidat lainnya di forum publik. Dengan begitu, Gibran tak selalu dipersepsikan mendapat tiket cawapres lantaran statusnya sebagai putra Presiden Joko Widodo (Jokowi). 

"Supaya persepsi publik ini tidak menganggap bahwa Gibran datang hanya dengan pepesan kosong. Hanya menghadirkan joget-joget ikon gemoy dan sebagainya. Kalau Prabowo, beda. Dia sudah dua kali ikut pilpres dan lebih siap. Kalau bicara visi-misi, Prabowo sudah teruji di panggung- panggung. Gibran yang perlu lebih membuktikan diri," jelas Yusak. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement