Kamis 07 Dec 2023 15:37 WIB

Tekad Berpotensi Dongkrak Ekonomi Desa, KPB Kembangkan Usaha

KPB mempertimbangkan pengembangan usaha tanaman ubi jalar dan kacang tanah.

Kelompok Penerima Bantuan (KPB) Program Transformasi Ekonomi Kampung Terpadu (Tekad) di Desa Usliapan, Teon Nila Serua, Maluku Tengah.
Foto: Dok Istimewa
Kelompok Penerima Bantuan (KPB) Program Transformasi Ekonomi Kampung Terpadu (Tekad) di Desa Usliapan, Teon Nila Serua, Maluku Tengah.

REPUBLIKA.CO.ID, MALUKU – Kelompok Penerima Bantuan (KPB) Program Transformasi Ekonomi Kampung Terpadu (Tekad) di Desa Usliapan, Teon Nila Serua, Maluku Tengah, mempertimbangkan pengembangan usaha tanaman ubi jalar dan kacang tanah di lahan mereka. Langkah ini menyusul progres demonstrasi pilot (Demplot) Tekad yang berpotensi mendongkrak perekonomian Desa Usliapan dan sekitarnya. 

“Kami merasa Demplot Tekad untuk tanaman ubi jalar dan kacang panjang memberikan nilai positif bagi pengembangan ekonomi di desa kami. Saat ini kian banyak warga yang tertarik menanam ubi jalar dan kacang panjang sebagai produk unggulan desa,” ujar Ketua KPB Maju Bersama Desa Usliapan, Franki Lanussa, dalam keterangan tertulis pada Kamis (7/12/2023).

Baca Juga

Dia mengungkapkan, saat awal pembuatan Demplot banyak warga yang pesimistis. Apalagi, pilihan menanam jagung tidak banyak memberikan kontribusi positif. “Saat itu hasil panen jagung tidak terlalu menjanjikan mungkin karena kondisi cuaca yang kian tak terprediksi. Akhirnya kian banyak warga yang skeptis,” katanya. 

Franki menuturkan, sejumlah anggota KPB juga sempat merasa gundah melihat kurang prospeknya tanaman jagung. Setelah menggelar musyawarah kelompok dan evaluasi menyeluruh terhadap kondisi lingkungan desa dan keberlanjutan usaha, kelompok memutuskan untuk beralih ke budidaya ubi jalar dan kacang tanah. 

 

“Ubi jalar dipilih karena Desa Usliapan memiliki iklim yang sangat mendukung untuk pertumbuhan ubi jalar. Selain itu, dari segi pemasaran, ubi jalar memiliki prospek yang lebih menjanjikan,” ujarnya. 

Dengan perubahan ini, Frangki berharap potensi ekonomi masyarakat Desa Usliapan dan sekitarnya dapat lebih maksimal termanfaatkan. Menariknya, lanjut Franki, meskipun terjadi perubahan fokus tanaman, animo dan antusiasme masyarakat Desa Usliapan terhadap pelaksanaan Demplot tetap tinggi. Masyarakat pun selalu aktif mengikuti berbagai pelatihan yang diselenggarakan oleh Fasilitator Kecamatan dan Kabupaten. 

“Pelatihan-pelatihan yang diadakan oleh Fasilitator Kecamatan dan Kabupaten menjadi sarana efektif untuk memberikan pengetahuan dan keterampilan baru kepada petani, sehingga mereka dapat mengoptimalkan potensi tanaman yang ditanam,” ujarnya dengan senyum.

Namun, meski semuanya berjalan lancar, Ketua KPB tidak menutup mata terhadap potensi tantangan di masa mendatang. Saat ini, salah satu kendala yang diakui adalah kekurangan traktor besar untuk membuka lahan baru. 

“Kendalanya saat ini mungkin hanya terletak pada belum adanya traktor besar. Ke depannya, kami berharap dapat memiliki traktor besar yang akan sangat membantu dalam pembukaan lahan yang lebih luas dan efisien,” katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement