Rabu 29 Nov 2023 21:57 WIB

KNKT Investigasi Tabung CNG Meledak di Sukabumi

Pemerintah akan mengungkap penyebab tabung CNG meledak di Sukabumi.

Petugas mengisi tabung dengan Compressed Natural Gas (CNG) yang akan didistribusikan ke pelanggan di kawasan Mengwi, Badung, Bali, Jumat (4/11/2022). Pendistribusian CNG yang merupakan gas bumi non-pipa bagi pelaku industri pariwisata di Bali seperti hotel, restoran dan kafe saat ini terus digencarkan sebagai upaya mendukung penggunaan energi bersih dan pariwisata berwawasan lingkungan.
Foto: ANTARA FOTO/Fikri Yusuf
Petugas mengisi tabung dengan Compressed Natural Gas (CNG) yang akan didistribusikan ke pelanggan di kawasan Mengwi, Badung, Bali, Jumat (4/11/2022). Pendistribusian CNG yang merupakan gas bumi non-pipa bagi pelaku industri pariwisata di Bali seperti hotel, restoran dan kafe saat ini terus digencarkan sebagai upaya mendukung penggunaan energi bersih dan pariwisata berwawasan lingkungan.

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) melakukan investigasi terkait meledaknya tabung compressed natural gas (CNG) di Jalan Raya Sukabumi-Bogor, Kampung Lodaya, Kabupaten Sukabumi, Jabar yang terjadi pada Senin, (27/11).

"Peranan KNKT terkait meledaknya tabung CNG di Desa Karangtengah, Kecamatan Cibadak sesuai dengan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 62 Tahun 2013 tentang KNKT," kata Investigator KNKT Zulfikar di Sukabumi, Rabu, (29/11).

Baca Juga

Menurut Zulfikar, kedatangannya ke lokasi kejadian yang menewaskan dua orang warga ini bertujuan untuk melakukan pemeriksaan secara faktual dampak dari kejadian tersebut.

Hal ini dilakukan untuk memastikan bagaimana kekuatan ledakan saat insiden terjadi. Di hari pertama ini pihaknya melakukan pengukuran untuk mengetahui jarak radius ledakan.

 

Hasilnya dari pengukuran ini ternyata, radiusnya mencapai 50 meter, ini dilihat dari dampak ledakan tersebut di mana ditemukan sejumlah bangunan yang rusak akibat ledakan itu yang jaraknya di radius 50 meter.

"Truk yang bermuatan gas di Jalan Raya Sukabumi-Bogor ini masuk pada salah satu kategori kecelakaan sangat berbahaya. Sehingga kami turun langsung ke lokasi untuk melakukan investigasi secara menyeluruh untuk mengetahui penyebab terjadinya ledakan dan dampak dari kejadian itu," tambahnya.

Zulfikar mengatakan pihaknya juga memeriksa kondisi tabung CNG yang terbuat dari baja tersebut, apakah kondisinya masih layak digunakan atau tidak.

Selain itu, mencari tahu apakah sebelum meledak kondisi tabung CNG tersebut apakah bocor atau tidak, karena CNG ini tidak berbau berbeda dengan elpiji. Sehingga jika terjadi kebocoran tidak diketahui.

Di sisi lain, Kedatangan KNKT ke lokasi kejadian atau Sukabumi juga untuk memberikan edukasi kepada masyarakat sebagai mitigasi untuk mencegah kejadian serupa atau meminimalkan dampaknya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement