Jumat 17 Nov 2023 18:06 WIB

Firli Hindari Wartawan dan Tutupi Wajah Usai Diperiksa, ICW: Seperti Kebiasaan Koruptor

Jika Firli merasa benar, seharusnya dia tidak menghindari wartawan.

Rep: Flori Sidebang / Red: Andri Saubani
Ketua KPK Firli Bahuri.
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Ketua KPK Firli Bahuri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indonesia Corruption Watch (ICW) mengkritik sikap Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri yang menghindari wartawan dan menutupi wajahnya menggunakan tas usai diperiksa di Mabes Polri pada Kamis (16/11/2023). Menurut ICW, tindakan Firli mengingatkan masyarakat pada kebiasaan para koruptor. 

"Seperti yang sering tampak di KPK, koruptor yang mengenakan rompi oranye selalu mencari siasat untuk lari dari kejaran jurnalis," kata peneliti ICW, Kurnia Ramadhana dalam keterangan tertulisnya, Jumat (17/11/2023).

Baca Juga

"Perbedaan di antara keduanya praktis hanya pakaiannya saja, koruptor menggunakan rompi, sedangkan Firli mengenakan batik," sambung dia.

Kurnia menilai, sikap Firli justru menimbulkan prasangka bahwa purnawirawan jenderal Polri itu terlibat dalam kasus pemerasan eks Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL). Sebab, jelas dia, jika merasa benar, maka Firli tidak perlu menghindari para jurnalis.

"Perasaan panik yang tampak dari tindakan Firli tersebut menimbulkan prasangka, bahkan mungkin menjurus pada keyakinan, di tengah masyarakat bahwa dirinya memang benar terlibat dalam perkara pemerasan dan pertemuan dengan pihak berperkara. Sebab, jika merasa benar, mengapa sampai ketakutan seperti itu?" ungkap Kurnia.

Sebelumnya, Firli Bahuri bersikap 'aneh' usai menjalani pemeriksaan sebagai saksi dalam kasus dugaan pemerasan eks Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) di Mabes Polri, Jakarta, Kamis (16/11/2023). Dia menutupi wajahnya dengan tas dan menghindari para wartawan yang telah menunggunya sejak pagi.

Keberadaan Firli saat keluar dari ruang pemeriksaan pun sempat tak terdeteksi awak media. Sebab, dia diduga keluar melalui Gedung Ruptama Mabes Polri untuk mengelabui para wartawan. Bahkan, sebelum keluar dari Gedung Rupatama dan masuk ke mobil warna hitam dengan pelat nomor B 1917 TJQ, sejumlah orang yang diduga ajudannya sempat memantau gerak-gerik jurnalis.

Para awak media berupaya mengabadikan momen seseorang yang diduga Firli Bahuri tengah duduk di sebelah kanan kursi penumpang. Pria yang memakai kemeja batik lengan panjang itu tampak menutup mukanya dengan tas berwarna hitam. Beberapa orang yang ada di dalam mobil tersebut juga berusaha menghalang-halangi awak media yang mengambil gambar.

 

 

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement