Senin 23 Oct 2023 18:03 WIB

Menteri ATR/BPN Hadi Tjahjanto Dukung PWI Sertifikasi Aset Tanah di Daerah

Kementerian ATR/BPN siap membantu PWI dalam sertifikasi aset tanahnya.

Para pengurus PWI Pusat yang diketuai Hendry Ch. Bangun (ketiga kiri) saat adiensi dengan Menteri Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Hadi Tjahjanto (ketiga kanan) pada Senin (23/10/2023) di Jakarta.
Foto: dok PWI
Para pengurus PWI Pusat yang diketuai Hendry Ch. Bangun (ketiga kiri) saat adiensi dengan Menteri Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Hadi Tjahjanto (ketiga kanan) pada Senin (23/10/2023) di Jakarta.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Hadi Tjahjanto menyatakan dukungan bagi Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) untuk memperkuat keabsahan kepemilikan aset mereka di seluruh Indonesia. Ini guna melindungi hak-hak organisasi wartawan tersebut.

Hadi mengatakan, Kementerian ATR/BPN siap membantu PWI dalam sertifikasi aset tanahnya, terlebih PWI merupakan organisasi profesi wartawan tertua di Indonesia yang berperan penting dalam menyampaikan informasi kepada masyarakat. 

Baca Juga

“Kementerian ATR/BPN siap membantu untuk memastikan bahwa aset tanah PWI  memiliki keabsahan kepemilikan. Segera sampaikan dan ajukan, kita buka komunikasi untuk mempercepat keabsahannya,” papar Hadi Tjahjanto dalam audiensi Ketua PWI Pusat Hendry Ch. Bangun, Sekretaris Jenderal Sayid Iskandarsyah, dan Sekretaris Bidang Aset Syaiful Amri, Senin (23/10/2023).    

Menurut Hadi, penting untuk memastikan bahwa aset tanah PWI memiliki keabsahan kepemilikan. Ini untuk mendukung PWI menjalankan organisasi di pusat dan daerah.  

 

“Dalam prosesnya, kami akan memberikan bantuan kepada PWI dalam penguatan keabsahan kepemilikan aset tanah. Koordinasikan langsung dengan Kanwil dan Kantor Pertanahan agar sertifikasi aset PWI dapat ditindaklanjuti dengan cepat sesuai dengan aturan,” kata Hadi didampingi Sekjen Kementerian ATR/BPN Suyus Windayana dan Staf Ahli Menteri ATR/BPN Yulia Jaya Nirmawati.       

Hadi pun menyarankan kepada PWI, untuk melakukan pencatatan tanah di Kantor Pertanahan di masing-masing daerah. Termasuk memperbarui sertifikat tanah jika sudah kedaluwarsa.

“Ketika syarat lengkap, fisik dikuasai, segera daftarkan aset tanah ke Badan Pertanahan Nasional (BPN) setempat. Upaya-upaya tersebut dapat dilakukan secara mandiri oleh PWI. Posisi Kementerian ATR/BPN akan mendukung sepenuhnya,” kata Hadi menegaskan. 

Ketua PWI Pusat Hendry Ch Bangun menyambut baik dukungan yang diberikan oleh Menteri ATR/BPN. “Terima kasih atas dukungan yang diberikan oleh Kementerian ATR/BPN. Dengan demikian kami (PWI Pusat) akan segera berkoordinasi dengan PWI Provinsi dan Kabupaten/Kota untuk menindaklanjuti hal-hal yang telah disampaikan Pak Menteri,” jelas Hendry.

PWI berharap langkah kerja sama ini dapat ditindaklanjuti dalam bentuk kesepakatan tertulis atau Memorandum of Understanding (MoU). MoU diharapkan dapat memuluskan program sertifikasi aset PWI di daerah agar tidak menimbulkan friksi apalagi sengketa di kemudian hari. 

“Ke depan, melalui MoU antara PWI dan Kementerian ATR/BPN, menjadi jembatan untuk menguatkan koordinasi dan membantu pemerintah dalam menyampaikan informasi seputar program prioritas yang tengah dijalankan,” kata Hendry.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement