Ahad 01 Oct 2023 23:30 WIB

Survei Indikator: Elektabilitas Ganjar di Jatim Ungguli Prabowo dan Anies

Ganjar 43,9 persen, Prabowo 33,8 persen, dan Anies 14,4 persen.

Bakal Calon Presiden dari PDI Perjuangan Ganjar Pranowo menyampaikan paparan pada acara IdeaFest 2023 di Jakarta Convention Center, Sabtu (30/9/2023). IdeaFest 2023 yang merupakan festival berbagi pengalaman dan ide kreatif tersebut mengusung tema Lead The Leap. Pada kesempatan tersebut Ganjar Pranowo dan Anies Baswedan berdiskusi dengan anak muda untuk membahas isu-isu terkini seperti isu lingkungan, pekerjaan, hingga kesehatan mental.
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Bakal Calon Presiden dari PDI Perjuangan Ganjar Pranowo menyampaikan paparan pada acara IdeaFest 2023 di Jakarta Convention Center, Sabtu (30/9/2023). IdeaFest 2023 yang merupakan festival berbagi pengalaman dan ide kreatif tersebut mengusung tema Lead The Leap. Pada kesempatan tersebut Ganjar Pranowo dan Anies Baswedan berdiskusi dengan anak muda untuk membahas isu-isu terkini seperti isu lingkungan, pekerjaan, hingga kesehatan mental.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Lembaga survei Indikator Politik Indonesia menyatakan bakal calon presiden (capres) Ganjar Pranowo unggul perolehan elektabilitas dengan 43,9 persen atas Prabowo Subianto dan Anies Baswedan di Jawa Timur, melalui simulasi tiga nama. Sedangkan sebanyak 8,0 persen menyatakan tidak memilih atau tidak menjawab.

"Pak Ganjar 43,9 persen, Pak Prabowo 33,8 persen, dan Mas Anies 14,4 persen," kata Peneliti Utama Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi saat paparan survei yang dikutip dari tayangan YouTube lembaga survei tersebut, Ahad (1/10/2023).

Baca Juga

Melalui hasil survei yang sama, Indikator Politik juga menangkap 64,9 persen pemilih di Jawa Timur merupakan pemilih kuat, yakni kecil atau hampir tidak mungkin mengubah pilihannya. Jika dirinci, jumlah 64,9 persen tersebut meliputi 38,6 persen pemilih yang kecil kemungkinan berganti pilihan dan 26,3 persen pemilih hampir tidak mungkin mengganti pilihannya.

Sedangkan sebanyak 4,2 responden tidak tahu atau tidak menjawab. Kendati demikian, dia tak menampik Prabowo dan Anies masih berpeluang meningkatkan elektabilitas di Jawa Timur. Hal itu dikarenakan masih ada 30,9 persen pemilih berpotensi mengubah pilihan, rinciannya 23,1 persen dengan kategori cukup besar kemungkinan dan 7,8 persen sangat besar kemungkinan.

 

"Jadi sepertiga pemilih Jawa Timur merupakan swing voter, kemudian 64,9 persen merupakan pemilih kuat," ujarnya.

Pemilih kuat, kata dia merupakan kategori bagi pemilih yang sudah mantap menentukan pilihan sosok bakal calon presiden. Melalui hasil survei tersebut, Burhanuddin juga memaparkan komposisi pemilih kuat dan lemah yang ada di masing-masing bakal calon presiden.

Hasilnya, sebanyak 41,8 persen pemilih lemah berada berada di Anies Baswedan berbanding 53,0 persen pemilih kuat, kemudian tidak menjawab 5,2 persen. Prabowo Subianto menempati posisi kedua dengan jumlah pemilih lemah 32,6 persen berbanding 63,7 persen pemilih kuat. Sebanyak 3,7 persen tidak menjawab.

Sedangkan, Ganjar Pranowo memiliki jumlah pemilih kuat paling dominan dengan 69,7 persen berbanding 26,0 persen pemilih lemah. Sedangkan 4,3 persen tidak menjawab.

"Mas Anies menghadapi tantangan soal pemilih politik yang iman politiknya lemah, bisa jadi keputusannya A besok B. Kedua, 32 persen pemilih lemah Pak Prabowo bisa pindah ke lain hati. Kalau Pak ganjar kuat, tetapi ada sedikit yang bisa pindah," ujarnya.

Survei tersebut dilakukan sejak tanggal 14 hingga 20 September 2023 dengan melibatkan warga Indonesia di Jawa Timur dan sudah memiliki hak memilih dalam pemilihan umum, dengan usia 17 tahun atau lebih, atau sudah menikah ketika survei dilakukan. Penarikan sampel menggunakan metode multistage random sampling.

Dalam survei ini jumlah sampel sebanyak 1.810 orang dengan asumsi metode simple random sampling. Ukuran sampel 1.810 responden memiliki toleransi kesalahan margin of error sekitar lebih kurang 2.4 persen, pada tingkat kepercayaan 95 persen.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement