Selasa 29 Aug 2023 14:39 WIB

Hampir 70 Persen Satuan Pendidikan Sudah Menerapkan Kurikulum Merdeka

30 persen satuan pendidikan lain masih belum yakin untuk terapkan kurikulum merdeka.

Rep: Ronggo Astungkoro/ Red: Friska Yolandha
Seorang guru mendampingi siswa siswinya saat belajar di dalam kelas pada hari pertama masuk sekolah di TK Inklusi Bhakti Siwi, Sunter Jaya, Jakarta, Senin (18/7/2022). TK Inklusi Bhakti Siwi berbasis lingkungan ini menerapkan  kurikulum ‘Merdeka Belajar’ yang merupakan satu-satunya TK Inklusi di wilayah Sunter Jaya Jakarta Utara. Foto: Darmawan/Republika
Foto: REPUBLIKA
Seorang guru mendampingi siswa siswinya saat belajar di dalam kelas pada hari pertama masuk sekolah di TK Inklusi Bhakti Siwi, Sunter Jaya, Jakarta, Senin (18/7/2022). TK Inklusi Bhakti Siwi berbasis lingkungan ini menerapkan kurikulum ‘Merdeka Belajar’ yang merupakan satu-satunya TK Inklusi di wilayah Sunter Jaya Jakarta Utara. Foto: Darmawan/Republika

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) mengungkapkan, saat ini sudah hampir 70 persen satuan pendidikan di seluruh Indonesia yang menerapkan Kurikulum Merdeka. Sementara 30 persen satuan pendidikan sisanya dirasa masih belum yakin untuk menerapkan kurikulum tersebut.

“Jadi sekolah-sekolah yang belum menerapkan Kurikulum Merdeka mungkin karena belum yakin,” ujar Plt Kepala Pusat Kurikulum dan Pembelajaran (Puskurjar) Kemendikbudristek, Zulfikri Anas, dalam siaran pers, Selasa (29/8/2023).

Baca Juga

Dia menerangkan, berdasarkan data Puskurjar Kemendikbudristek, saat ini sudah hampir 70 persen satuan pendidikan di seluruh Indonesia telah menerapkan Kurikulum Merdeka. Para satuan pendidikan itu menerapkan Kurikulum Merdeka melalui Program Sekolah Penggerak, SMK Pusat Keunggulan, dan Implementasi Kurikulum Merdeka Jalur Mandiri. 

“Sekitar 30 persen sekolah yang belum mengimplementasikan Kurikulum Merdeka sebenarnya sudah mendapatkan informasi mengenai Kurikulum Merdeka melalui program Guru Berbagi atau komunitas-komunitas belajar. Informasinya sudah sampai lewat Platform Merdeka Mengajar (PMM), webinar, komunitas belajar, dan sebagainya,” kata dia.

Zulfikri mengatakan, Kemendikbudristek telah merancang kurikulum sesederhana mungkin sehingga dapat diterapkan secara fleksibel dalam situasi apapun. Menurut dia, prinsip utama dalam Kurikulum Merdeka adalah materinya sederhana, esensial, fleksibel, dan kontekstual serta relevan dengan kebutuhan peserta didik dan kebutuhan di daerahnya masing-masing.

Kurikulum Merdeka juga fokus pada penguatan karakter sehingga memberikan keleluasaan kepada guru untuk berkreasi dalam kondisi apapun. “Yang penting meningkatkan kualitas hubungan antara guru dengan murid. Supaya murid punya keinginan belajar, cinta belajar, dan semangat belajar sepanjang hayat,” ujar dia.

Dia menuturkan, sesuai dengan kodrat dan fitrahnya sebagai manusia, tiap anak memiliki potensi yang berbeda satu sama lain. Sebab itu, potensi yang berbeda-beda tersbeut perlu difasilitasi agar anak-anak bisa tumbuh dan berkembang sesuai dengan pemikiran Ki Hajar Dewantara, yakni kemerdekaan berpikir hendaknya diberikan kepada anak agar memiliki rasa percaya diri.

“Hal itu sejalan dengan Kurikulum Merdeka yang merangsang anak agar bisa menerapkan olah hati, olah pikir, olah rasa, olah karsa, dan olah raga. Dalam situasi apapun, yang penting adalah mindset gurunya yang tidak lagi mengejar ketuntasan materi kurikulum, tapi membantu anak untuk tumbuh dan berkembang sesuai dengan potensi fitrahnya,” kata dia.

Sementara itu, anggota komisi....

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement