Senin 01 May 2023 07:19 WIB

May Day 2023, GBB: Buruh Indonesia Harus Memiliki Peran Perubahan

Kaum buruh harus bersikap di 2024.

Ganjaran Buruh Berjuang menyambut May Day 2023.
Foto: Dok. Web
Ganjaran Buruh Berjuang menyambut May Day 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Ganjaran Buruh Berjuang (GBB), Lukman Hakim mengatakan aksi May Day 2023 yang jatuh pada 1 Mei 2023 harus menjadi momentum bagi buruh Indonesia. Itu karena, kata dia, aksi tersebut berada pada periode tahun politik elektoral 2024.

Menurut dia, buruh Indonesia harus memiliki peran perubahan bukan sekadar pembawa tuntutan normatif. 

Baca Juga

"May Day tahun ini ada pada periode tahun politik elektoral yang harus jadi momentum bagi buruh untuk berperan sebagai pembawa perubahan," kata Lukman, Ahad (30/4/2023). 

Dia menjelaskan, perubahan yang dimaksud adalah berkolaborasi dengan kandidat presiden dengan konsep-konsep strategis yang berorientasi pada kepentingan nasional berdasarkan Pancasila dan UUD 1945. 

 

Buruh Indonesia harus terlihat langsung dan konkrit dalam memenangkan calon Presiden. 

Dia mengatakan buruh Indonesia harus punya calon presiden yang akan menjadi presiden buruh Indonesia. 

"Dalam momentum May Day 2023 ini GBB kembali menegaskan Ganjar Pranowo sebagai capresnya kaum buruh dan siap memenangkan Ganjar Pranowo sebagai presidennya buruh Indonesia," kata Lukman.

Dia menambahkan dalam lima bulan terkahir GBB telah menghimpun dan berkolaborasi dengan berbagai serikat buruh di antaranya, forum HRD, Asosiasi Pengusaha, maupun Perusahaan.

GBB telah melakukan berbagai kegiatan di level akar rumput untuk penggalangan dukungan kepada Bapak Ganjar Pranowo sebagai presiden dengan mengusung konsep kegiatan berupa Panggung Ganjaran Buruh Berjuang, Warung Ganjaran Buruh Berjuang, Forum Musyawarah Hubungan Industrial/FMHI, dan Komisi Nasional Hubungan Industrial/Komnas HI. 

FMHI dan Komnas HI merupakan konsep solusi strategis yang bisa menjawab problematika Hubungan Industrial selama ini, mereduksi konflik Hubungan Industrial, menata dasar-dasar penguatan industri nasional, dan kesejahteraan buruh. 

Dalam kesempatan yang sama, Sekjen GBB Kelik Ismunanto menambahkan konsep kebijakan hubungan industrial ke depan harus betul-betul berbasis pada nilai-nilai Pancasila.

Hal itu, kata Kelik, sejalan dengan karakter kepemimpinan Ganjar Pranowo selama ini.

Sementara itu, Ketua Dewan Pembina GBB, Ferry Indrianto, menegaskan GBB merupakan episentrum relawan gerakan buruh pendukung Bapak Ganjar Pranowo.

“Dengan jumlah pekerja formal sebesar 55,06 juta jiwa dan pekerja informal 80,24 juta orang, GBB punya peranan yang sangat vital untuk memenangkan Ganjar Pranowo sebagai Presiden RI 2024,” kata dia.

Ferry menegaskan, Indonesia punya potensi besar untuk mewujudkan Visi Indonesia 2045 sebagai negara besar, maju, dan modern.

Itu karena, Indonesia punya potensi sumber daya alam melimpah dan sumber daya manusia yang besar, apalagi sedang mengalami bonus demografi.

“Menjadi bangsa yang besar dan bonus demografi itu membutuhkan pertumbuhan ekonomi dan perluasan lapangan kerja. Jawaban atas kedua hal itu adalah perluasan investasi,” kata dia. 

Karena itu, menurut Ferry, kaum buruh Indonesia berkepentingan dengan momentum Pemilu Presiden 2024 untuk memilih Calon Presiden yang bisa menjawab visi Indonesia sebagai bangsa besar, memperluas lapangan kerja, dan ramah investasi. 

Sementara itu, Polri berkonsentrasi mengamankan pelaksanaan May Day atau Hari Buruh 1 Mei di sejumlah wilayah di Indonesia, utamanya di wilayah DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur dengan mengerahkan personel untuk mengawal dan mengamankan kelancaran serta ketertiban masyarakat.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol. Sandi Nugroho dalam keterangannya di Jakarta, Minggu, menyebut, pimpinan Polri telah memberikan pengarahan kepada seluruh jajaran polisi di wilayah untuk mempersiapkan rencana pengamanan dan rencana kontijensi. Pengamanan tersebut nantinya akan melibatkan lebih dari 12 ribu personel keamanan.

 

“Ada empat wilayah yang menjadi konsentrasi pengamanan dalam peringatan May Day, yakni wilayah hukum Polda Metro Jaya, Polda Jawa Barat, Polda Jawa Tengah dan Polda Jawa Timur,” ujar Sandi, demikian dilansir Antara

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement