Senin 10 Apr 2023 14:50 WIB

Kasus Dukun Pengganda Uang Masuk Tahap Penyidikan, Polisi Periksa 11 Saksi

Polda Jateng memeriksa 2 tersangka dan 11 saksi kasus penggandaan uang Banjarnegara.

Petugas SAR gabungan membawa peti berisi jenazah korban pembunuhan berkedok penggandaan uang di Banjarnegara, Jateng, Selasa (4/4/2023). Kasus tersebut memasuki tahap penyedikan. Polda Jateng akan memeriksa 11 saksi.
Foto: ANTARA FOTO/Idhad Zakaria
Petugas SAR gabungan membawa peti berisi jenazah korban pembunuhan berkedok penggandaan uang di Banjarnegara, Jateng, Selasa (4/4/2023). Kasus tersebut memasuki tahap penyedikan. Polda Jateng akan memeriksa 11 saksi.

REPUBLIKA.CO.ID, BANJARNEGARA -- Penanganan perkara pembunuhan berencana berkedok dukun penggandaan uang di Kabupaten Banjarnegara memasuki tahap penyidikan. Kepolisian Daerah Jawa Tengah (Polda Jateng) memeriksa para tersangka dan sejumlah saksi, termasuk saksi ahli.

"Penyidik melengkapi alat bukti dan telah memeriksa baik (tersangka) Slamet Tohari maupun (tersangka) Budi Santosa, juga 11 saksi lainnya termasuk saksi ahli," kata Kepala Bidang Humas Polda Jawa Tengah Kombes Pol M Iqbal Alqudusy saat konferensi pers di Polres Banjarnegara, Senin (10/4/2023).

Baca Juga

Terkait permasalahan tersebut, dia mengatakan Polri tetap melakukan pengembangan baik yang dilakukan oleh tim intelijen maupun tim siber. Dalam hal ini, kata dia, apakah penyelidikan tersebut hanya berhenti pada 12 korban yang ditemukan atau mendengarkan suara-suara dari luar yang menyebutkan jika korban lebih dari 12 orang.

"Kami maksimalkan pengembangan penyelidikan," ujar Kombes Iqbal yang didampingi Bidang Dokkes Polda Jateng Kombes Pol Sumy Hastry P dan Kapolres Banjarnegara Hendri Yulianto.

 

Kabid Humas mengatakan, saat ini para tersangka dalam kondisi baik dan kesehatannya selalu dipantau oleh Tim Dokkes Polres Banjarnegara dan Polda Jateng. Menurut dia, tersangka saat sekarang masih menjalani pemeriksaan kejiwaan yang dilakukan oleh Tim Biro Sumber Daya Manusia Polda Jateng.

"Pemeriksaan kejiwaan masih berjalan, nanti hasilnya akan kami sampaikan ke teman-teman," ujarnya.

Kapolres Banjarnegara AKBP Hendri Yulianto mengatakan berdasarkan pengembangan, pihaknya memastikan eksekutor dalam pembunuhan tersebut adalah Mbah Slamet. "Terkait masalah pengembangan yang lainnya, kita tunggu saja proses penyidikan dari teman-teman penyidik Polres Banjarnegara," katanya.

Tim DVI Biddokkes Polda Jateng pada Ahad (9/4/2023) kembali berhasil mengidentifikasi empat dari 12 jenazah korban pembunuhan berencana yang dilakukan oleh Mbah Slamet.

Keempat jenazah yang teridentifikasi pada hari Ahad (9/4/2023) terdiri atas Theresia Dewi (48) beserta anaknya atas nama Okta Ali Abrianto (32), warga Magelang, Jateng, serta Suheri (53) dan istrinya Riani (50), warga Pesawaran, Lampung. Sebelumnya, Tim DVI Biddokkes Polda Jateng telah berhasil mengidentifikasi empat jenazah yang terdiri atas Paryanto (53), warga Kelurahan Karangtengah, Kecamatan Cibadak, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat.

Selain itu, pasangan suami-istri atas nama Irsad (43) dan Wahyu Tri Ningsih (41), warga Pesawaran, Lampung, serta Mulyadi Pratama (46), warga Desa Siring Agung, Kecamatan Ilir Barat I, Kota Palembang, Sumatra Selatan. Dengan demikian, secara keseluruhan telah ada delapan jenazah yang sudah berhasil diidentifikasi, sedangkan empat jenazah lainnya belum teridentifikasi.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement