Jumat 16 Dec 2022 19:18 WIB

Jasa Marga Prediksi 2,73 Juta Kendaraan Keluar Jabotabek Saat Nataru

kendaraan tersebut akan keluar pada periode H-3 Natal hingga H+3 Tahun Baru 2023.

Pengendara mobil terjebak macet di jalan tol Jagorawi. PT Jasa Marga (Persero) memproyeksikan puncak arus mudik libur Natal dan Tahun Baru 2022 terjadi pada Jumat (24/12/2021) hingga Ahad (2/1/2022). Sementara jumlah volume kenderaan yang meninggalkan wilayah Jabodetabek melalui jalan tol dari tanggal 17-23 Desember 2021 mencapai 1,1 juta kendaraan atau meningkat 8,9 persen dari lalu lintas harian normal pada bulan November lalu. Republika/Thoudy Badai
Foto: Republika/Thoudy Badai
Pengendara mobil terjebak macet di jalan tol Jagorawi. PT Jasa Marga (Persero) memproyeksikan puncak arus mudik libur Natal dan Tahun Baru 2022 terjadi pada Jumat (24/12/2021) hingga Ahad (2/1/2022). Sementara jumlah volume kenderaan yang meninggalkan wilayah Jabodetabek melalui jalan tol dari tanggal 17-23 Desember 2021 mencapai 1,1 juta kendaraan atau meningkat 8,9 persen dari lalu lintas harian normal pada bulan November lalu. Republika/Thoudy Badai

REPUBLIKA.CO.ID, BEKASI -- PT Jasa Marga memprediksi sebanyak 2,73 juta kendaraan keluar wilayah Jabotabek melalui jalan tol pada masa libur Natal 2022 hingga Tahun Baru 2023 (Nataru 2022/2023) atau meningkat 8,4 persen dari volume lalu lintas normal.

Operation and Maintenance Management Group Head Jasa Marga Atika Dara Prahita menjelaskan, kendaraan tersebut akan keluar pada periode H-3 Natal hingga H+3 Tahun Baru 2023.

"Pada periode 18 Desember 2022 sampai 4 Januari 2023 ada sekitar 2,73 juta kendaraan, naik 8,4 persen dari volume lalu lintas normal," kata Atika dalam keterangannya di Bekasi, Jabar, Jumat.

Dia mengatakan, puncak arus mudik pada periode ini diprediksi akan terjadi dalam dua hari yaitu 23 Desember 2022 dan 30 Desember 2022.

 

Sedangkan, prediksi jumlah kendaraan arus balik masuk wilayah Jabotabek pada periode yang sama adalah sebanyak 2,71 juta kendaraan, naik sembilan persen dari volume lalu lintas normal.

"Dengan prediksi puncak arus balik juga terbagi dalam dua hari, yaitu pada Minggu, 25 Desember 2022, untuk periode Natal dan Minggu, 1 Januari 2023, untuk periode Tahun Baru," ucapnya.

Angka prediksi tersebut merupakan angka kumulatif arus lalu lintas dari empat gerbang tol (GT) utama, yaitu Cikampek Utama dan Kalihurip Utama (arah Trans-Jawa dan Bandung), Ciawi (arah Puncak), dan Cikupa (arah Merak).

Atika menyebutkan, mayoritas distribusi volume lalu lintas baik yang keluar maupun masuk wilayah Jabotabek pada periode tersebut adalah menuju timur/Trans-Jawa dengan angka distribusi mencapai 47 persen.

Jasa Marga memastikan kesiapan strategi dan layanan operasi jalan tol di seluruh ruas Jasa Marga Group berjalan optimal untuk mengantisipasi peningkatan kendaraan yang akan keluar Jabotabek.

"Antisipasi peningkatan volume lalu lintas periode Natal-Tahun Baru, kami bersama kepolisian dan Ditjen Perhubungan Darat Kemenhub memaksimalkan kapasitas jalan tol dengan rekayasa lalu lintas seperti contra flow, khususnya di Jalan Tol Jakarta-Cikampek yang pelaksanaannya mengacu diskresi kepolisian," katanya.

Jasa Marga juga akan memfungsikan penambahan satu lajur di Jalan Tol Jakarta-Cikampek baik arah Cikampek maupun arah Jakarta dari tiga lajur menjadi empat lajur mulai Km 50 sampai Km 67 atau sepanjang 16,3 km.

"Kami pun mempersiapkan pengoperasian fungsional Jalan Tol Jakarta-Cikampek II Selatan sesi Sadang hingga Kutanegara sepanjang 8,5 kilometer," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement