Senin 04 Apr 2022 17:27 WIB

Imunitas Diklaim Tinggi, Menkes: Masyarakat Bisa Baraktivitas Lebih Bebas

Menkes mengingatkan masyarakat untuk segera vaksin booster.

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Agus raharjo
Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyampaikan paparannya dalam rapat kerja bersama Komisi IX di kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (23/3/2022). Rapat tersebut membahas persiapan pemerintah dalam masa transisi pandemi menuju endemi COVID-19 sekaligus kebijakan pemerintah terkait vaksinasi sebagai upaya penanggulangan COVID-19.
Foto: Antara/Aditya Pradana Putra
Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyampaikan paparannya dalam rapat kerja bersama Komisi IX di kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (23/3/2022). Rapat tersebut membahas persiapan pemerintah dalam masa transisi pandemi menuju endemi COVID-19 sekaligus kebijakan pemerintah terkait vaksinasi sebagai upaya penanggulangan COVID-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengaku, pemerintah meyakini masyarakat bisa melakukan aktivitas secara lebih bebas saat ini. Sebab, kondisi imunitas masyarakat Indonesia sudah cukup tinggi. Sehingga varian baru yang menyebabkan lonjakan kasus di beberapa negara saat ini tak terjadi di Indonesia.

Budi menuturkan, lonjakan kasus yang terjadi di Eropa dan juga Cina saat ini disebabkan oleh varian baru yakni varian Omicron BA.2. Varian ini juga sudah masuk di Indonesia dan sudah menjadi varian yang dominan.

Baca Juga

“Kami beruntung dengan kondisi imunitas masyarakat Indonesia yang cukup tinggi sehingga varian baru ini tidak menyebabkan adanya lonjakan kasus di Indonesia. Berdasarkan kondisi seperti ini, pemerintah merasa yakin bahwa kita bisa lebih melakukan aktivitas secara lebih bebas,” jelas Menkes saat keterangan pers usai rapat terbatas evaluasi PPKM di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (4/4/2022).

Menkes mengatakan, kondisi pandemi di Indonesia sudah jauh membaik saat ini. Bahkan, menurutnya, Indonesia menjadi salah satu negara yang relatif jauh lebih baik dibandingkan negara lain, termasuk negara tetangga.

 

Meski demikian, kata dia, pemerintah masih tetap berhati-hati terhadap perkembangan varian baru yang bisa menyebabkan lonjakan kasus. Karena itu, Budi mengatakan, pemerintah selalu memonitor varian baru yang ada di Indonesia.

Dalam kesempatan ini, Budi juga mengingatkan masyarakat segera mendapatkan vaksinasi dosis kedua dan juga booster agar dapat melakukan mudik ke kampung halaman. “Jangan lupa bahwa yang belum vaksin atau vaksin baru sekali tetap harus tes PCR, yang sudah vaksin dua kali masih perlu tes antigen, dan yang sudah vaksin booster lengkap tidak perlu tes apa-apa,” tegas Menkes.

Ia berharap, dengan perbaikan kondisi Covid-19 ini, masyarakat semakin menyadari tanggung jawab kesehatan sudah berada di tangan masing-masing.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement