Jumat 12 Jan 2024 23:29 WIB

Seekor Gajah di Pelalawan Mati Dibunuh dan Gadingnya Hilang

Gajah di Pelalawan yang mati merupakan Gajah latih di Taman Nasional Tesso Nilo

Rep: Febrian Fachri/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah
Gajah mati tergeletak (ilustrasi)
Foto: Dok Balai TNWK
Gajah mati tergeletak (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, PELALAWAN -- Seekor gajah latih bernama Rahman ditemukan tewas dibunuh dan gadingnya hilang di Taman Nasional Tesso Nilo (TNTN), Kabupaten Pelalawan, Riau. Kabar ini menjadi berita duka dunia konservasi. Matinya gajah pertama diketahui pawang atau mahout bernama Jumadi pada Rabu (10/1/2024) lalu pukul 08.30 WIB. 

Saat itu Jumadi selaku penanggung jawab gajah bernama Rahman seperti rutinitas biasanya bermaksud mau memindahkan ikatan gajah Rahman.  “Saat saudara Jumadi memanggil-manggil gajah Rahman dengan membawakan buah tak ada respon. Tak seperti biasanya," kata Kepala TNTN, Heru Sutmantoro, Jumat (12/1/2024). 

Setelah didekati, ditemukan kondisi gajah Rahman sudah dalam kondisi tergeletak lemas. Lalu didapati Gajah Rahman tidak lagi ada gading yang sebelah kiri. Gading gajah ini sudah terpotong dan hilang. 

Jumadi melaporkan kejadian tersebut kepada koordinator mahout, Ruswanto. Selanjutnya laporan diteruskan ke SPTN Wilayah I Lubuk Kembang Bunga. 

 "Di sekitar TKP tidak ditemukan barang-barang yang diduga digunakan pemburu untuk melumpuhkan gajah Rahman. Melihat kondisi gajah Rahman, diduga kuat gajah tersebut diracun terlebih dahulu sebelum dipotong gadingnya," kata Heru.

 Selanjutnya petugas dan dokter hewan ke lokasi untuk penanganan. Petugas turut memberikan obat pencahat melalui mulut pakai selang. Dignosa penyebab kematian gajah diduga karena keracunan.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement