Rabu 15 Nov 2023 19:48 WIB

Nomor Telepon Anda Digunakan untuk Penipuan? Lakukan Ini Segera 

Kementerian Kominfo sediakan aduan penyalahgunaan nomor telepon

Rep: Fauziah Mursyid / Red: Nashih Nashrullah
Ilustrasi penipuan.  (Ilustrasi). Kementerian Kominfo sediakan aduan penyalahgunaan nomor telepon
Foto: Tahta Aidilla/Republika
Ilustrasi penipuan. (Ilustrasi). Kementerian Kominfo sediakan aduan penyalahgunaan nomor telepon

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA—Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) membuka aduan bagi masyarakat melaporkan nomor seluler yang digunakan untuk penipuan. Langkah ini dilakukan Kemkominfo untuk meminimalkan kasus penipuan online melalui telepon dan layanan pesan singkat atau short messages system (SMS).

Direktur Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informatika Kementerian Kominfo, Wayan Toni Supriyanto, menyatakan upaya itu salah satunya dengan peibatan masyarakat untuk mengadukan nomor seluler yang digunakan untuk penipuan.

Baca Juga

"Kominfo membuka kanal website AduanNomor.id bagi masyarakat untuk melakukan pengaduan terhadap nomor-nomor yang digunakan untuk penipuan, penawaran judi online, maupun iklan spam," kata Toni dalam Konferensi Pers Antisipasi Penipuan Online Melalui Aduan Nomor, Rabu (15/11/2023)

Toni mengatakan pemblokiran nomor seluler dilakukan berdasarkan aduan masyarakat. Untuk pemblokiran berdasarkan aduan, permintaan dapat dilakukan dengan melampirkan screenshot SMS atau rekaman percakapan yang terindikasi penipuan.

 

Toni menjelaskan laporan tersebut akan diverifikasi petugas untuk kemudian dilakukan pemblokiran oleh operator apabila terbukti.

"Setiap bulannya, operator akan melaporkan pemblokiran nomor kepada Kementerian Kominfo," ujar

Mengenai penanganan aduan pemblokiran nomor, Toni menyatakan prosesnya membutuhkan waktu 1x24 jam.

"Begitu laporan sudah terverifikasi, Kominfo sampaikan ke operator, nomor seluler diblokir dalam kurun waktu 1x24 jam," ujarnya.

Ia menjelaskan, selama bulan Agustus s.d. Pertengahan November 2023, Kementerian Kominfo telah menerima laporan 958 kasus penyalahgunaan telepon dan SMS untuk penipuan online.

"Laporan tersebut kami terima melalui website AduanNomor.id, dan upaya pemblokiran telah dilakukan terhadap semua nomor seluler yang dilaporkan," ujar Toni.

Dalam konferensi pers, Ia mengimbau semua berperan aktif dalam melawan penipuan online. 

"Bagi siapapun yang menemukan adanya indikasi penipuan online, untuk dapat melaporkan nomor yang dicurigai melakukan penipuan melalui mekanisme yang sudah disebutkan sebelumnya," ujarnya. 

Kementerian Kominfo juga telah menyediakan layanan aduan konten penipuan pada website, platform digital, atau media sosial, melalui AduanKonten.id. Selain itu, Kementerian Kominfo juga menyiapkan mekanisme pengecekan dan pelaporan rekening bank yang terindikasi melakukan penipuan melalui CekRekening.id. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement