Rabu 08 Nov 2023 12:07 WIB

Eks Menkominfo Johnny Plate Dijadwalkan Simak Putusan Kasus Korupsi BTS 4G Hari Ini

Jaksa menuntut Johnny Plate dengan pidana 15 tahun penjara.

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Agus raharjo
Terdakwa kasus dugaan korupsi penyediaan infrastruktur BTS 4G dan infrastruktur pendukung paket 1,2,3,4 dan 5 dari Bakti Kemenkominfo tahun 2020 sampai 2022 Johnny G Plate melepas masker saat menjalani sidang di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (6/11/2023). Sidang yang menghadirkan ketiga terdakwa Jhonny G Plate, Anang Achmad Latif dan Yohan Suryanto tersebut beragendakan mendengarkan tanggapan (replik) dari Jaksa Penuntut Umum.
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Terdakwa kasus dugaan korupsi penyediaan infrastruktur BTS 4G dan infrastruktur pendukung paket 1,2,3,4 dan 5 dari Bakti Kemenkominfo tahun 2020 sampai 2022 Johnny G Plate melepas masker saat menjalani sidang di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (6/11/2023). Sidang yang menghadirkan ketiga terdakwa Jhonny G Plate, Anang Achmad Latif dan Yohan Suryanto tersebut beragendakan mendengarkan tanggapan (replik) dari Jaksa Penuntut Umum.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengadilan Negeri Tipikor Jakarta Pusat (PN Jakpus) menjadwalkan sidang pembacaan putusan terhadap mantan menkominfo dan sekjen Nasdem Johnny Gerald Plate dkk pada Rabu (8/11/2023). Plate terjerat kasus korupsi penyediaan infrastruktur BTS 4G dan infrastruktur pendukung paket 1, 2, 3, 4, dan 5 Bakti Kemenkominfo Tahun 2020-2022.

"Rabu 8 November 2023. Agenda pembacaan putusan," tulis Sistem Informasi Penelusuran Perkara (SIPP) PN Jakpus yang diakses Republika.co.id pada Selasa (7/11/2023).

Baca Juga

Diketahui, proyek BTS 4G ini merugikan keuangan negara hingga Rp 8,032 triliun. Dalam surat dakwaan terungkap sembilan pihak dan korporasi yang ketiban untung proyek tersebut.

Mantan sekjen Nasdem dan eks menkominfo Johnny Gerard Plate disebut menerima Rp 17.848.308.000, eks dirut Bakti Anang Achmad Latif memperoleh Rp 5 miliar, Irwan Hermawan mendapatkan Rp 119 miliar, dan eks tenaga ahli Hudev UI Yohan Suryanto menerima Rp 453.608.400.

 

Lalu, Direktur PT Multimedia Berdikari Sejahtera Windi Purnama yang disebut orang kepercayaan Irwan meraup Rp 500 juta dan Direktur Utama PT Basis Utama Prima Muhammad Yusrizki menerima Rp 50 miliar plus 2,5 juta dolar AS.

Selain itu, ada pula sejumlah konsorsium yang menggarap proyek tersebut ikut menuai pundi rupiah yang fantastis. Konsorsium FiberHome PT Telkominfra PT Multi Trans Data (PT MTD) yang menggarap paket 1 dan 2 disebut memperoleh keuntungan sebesar Rp 2.940.870.824.490.

Selanjutnya, Konsorsium Lintasarta Huawei SEI untuk paket 3 sebesar Rp 1.584.914.620.955. Konsorsium IBS dan ZTE paket 4 dan 5 mendapatkan Rp 3.504.518.715.600.

Johnny Plate sudah dituntut dengan pidana 15 tahun penjara, Anang dituntut dengan pidana 18 tahun penjara dan Yohan dituntut dengan pidana enam tahun penjara.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement