Senin 30 Oct 2023 14:51 WIB

Sebut Presenter Pakai Syal Palestina Langgar Kode Etik, Ini Klarifikasi Waka Dewan Pers

Waka Dewan Pers bantah sebut presenter TV One pakai syal Palestina langgar kode etik.

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Bilal Ramadhan
Sejumlah Anggota DPR dengan menggunakan syal Palestina sebelum mengikuti rapat Paripurna. Waka Dewan Pers bantah sebut presenter TV One pakai syal Palestina langgar kode etik.
Foto: Republika/Prayogi
Sejumlah Anggota DPR dengan menggunakan syal Palestina sebelum mengikuti rapat Paripurna. Waka Dewan Pers bantah sebut presenter TV One pakai syal Palestina langgar kode etik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Dewan Pers Agung Dharmajaya menegaskan tindakan yang dilakukan jurnalis tidak dapat dihubungkan dengan pelanggaran kode etik jurnalistik. Sebab, pelanggaran etika jurnalistik dapat terlihat dari karya jurnalistik bukan simbol semata. 

Pernyataan Agung itu guna mengklarifikasi pemberitaan di Tempo. Agung sempat menyebut penggunaan syal bermotif bendera Palestina oleh salah satu presenter TV One termasuk pelanggaran etika jurnalistik.

Baca Juga

"Terkait dengan berita saya di Tempo, saya ingin menyampaikan bahwa yang saya maksud bukan melanggar kode etik. Dikatakan melanggar jika karya jurnalistiknya tidak memenuhi unsur kode etik jurnalistik," kata Agung dalam keterangan yang dikonfirmasi Republika pada Senin (30/10/2023). 

Agung menyatakan penggunaan syal bendera Palestina oleh presenter TV One tidak berhubungan dengan produk jurnalistik. Agung mengakui bendera palestina bukan simbol keagamaan. 

 

"Dalam kasus TV One tidak ada kaitan dengan karya jurnalistik tetapi hanya pemakaian syal presenter," ujar Agung. 

Agung juga memandang ekspresi keberpihakan terhadap kemanusiaan...

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement