Rabu 09 Aug 2023 16:15 WIB

TPPAS Legok Nangka Nagreg akan Dibangun Berkonsep Waste to Energy

TPPAS Legok Nangka akan mengelola sampah menjadi penghasil energi listrik.

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Nora Azizah
Foto udara Tempat Pengolahan dan Pemrosesan Akhir Sampah (TPPAS) Regional Legok Nangka di Nagreg, Kabupaten Bandung, Jawa Barat.
Foto: ANTARA/Raisan Al Farisi
Foto udara Tempat Pengolahan dan Pemrosesan Akhir Sampah (TPPAS) Regional Legok Nangka di Nagreg, Kabupaten Bandung, Jawa Barat.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Tempat Pengolahan dan Pemrosesan Akhir Sampah (TPPAS) Legok Nangka Nagreg, Kabupaten Bandung akan segera dibangun. Karena, lelang TPPAS ini telah ada pemenangnya, yakni, pembangunan dan pengelolaan Legok Nangka akan dilakukan oleh perusahaan multinasional asal Jepang, Sumitomo Hitachi Zosen.

Di West Java Investment Summit  (WJIS) yang berlangsung di Masonpine Hotel, Padalarang, Kabupaten Bandung Barat, Rabu (9/8/2023), Sumitomo hadir untuk memastikan kesiapannya dalam mengelola sampah di Legok Nangka menjadi penghasil energi listrik (waste to energy).

Baca Juga

"Setelah proses panjang selama enam bulan, kami akhirnya mengumumkan sumitomo sebagai pemenang tender pengelolaan TPPAS Legok Nangka," ujar Gubernur Jabar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil di acara WJIS 2023, Rabu (9/8/2023).

Emil berharap, nantinya setelah dikelola Jepang,  masalah sampah regional akan tertatasi bahkan naik kelas karena dikelola dengan teknologi tercanggih. Terkait kapan proyeknya di TPPAS Legok Nangka akan dimulai, Emil mengatakan, pihaknya menargetkan secepatnya.

 

"Secepatnya Sumitomo akan memulai," katanya.

Sementara terkait TPA Sarimukti,  menurut Emil masih akan tetap beroperasi namun tidak dengan konsep open dumping. Sarimukti akan menjadi bagian dari Legok Nangka. Konsorsium Sumitomo Hitachi sendiri berasal dari Japan Internasional Cooperation Agency (JICA) atau Badan Kerja Sama Internasional milik pemerintah Jepang.

Untuk diketahui, Sumitomo Hitachi Zosen telah menjadi pemenang lelang sejak 12 Juli 2023. Dengan teknologi modern, pengelolaan TPPAS Legok Nangka nantinya akan merubah sampah menjadi energi listrik dengan kapasitas 18 megaWatt. Teknologi ini diklaim menjadi yang pertama di Indonesia.

TPPAS Legok Nangka digunakan untuk menampung dan memproses sampah dari 6 wilayah yakni Kota Bandung, Kabupaten Bandung, Kabupaten Sumedang, Kota Cimahi, Kabupaten Garut dan Kabupaten Bandung Barat dengan kapasitas sekitar 2.131 ton per harinya.

TPPAS Legok Nangka telah masuk dalam Peraturan Presiden Nomor 35 Tahun 2018 tentang Percepatan Pembangunan Instalasi Pengolah Sampah menjadi Energi Listrik Berbasis Teknologi Ramah Lingkungan.

Sehingga harga jual tenaga listrik yang dihasilkan dari TPPAS Regional Legok Nangka dapat mencapai USD cent 13,25/kWh. Jauh di atas biaya pokok produksi listrik dari energi baru terbarukan yaitu USD cent 6,8/kWh.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement