Jumat 04 Aug 2023 19:46 WIB

Jalan ke Kawasan Wisata Badui Diperbaiki, Wisatawan Lega

Perbaikan jalan menuju kawasan wisata Badui tengah dilakukan sepanjang 7 kilometer.

Pengendara roda dua melintasi jalan yang rusak di Leuwidamar, Lebak, Banten. Pemkab Lebak kini mulai memperbaiki jalan tersebut. (ilustrasi)
Foto: ANTARA/Muhammad Bagus Khoirunas
Pengendara roda dua melintasi jalan yang rusak di Leuwidamar, Lebak, Banten. Pemkab Lebak kini mulai memperbaiki jalan tersebut. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, LEBAK -- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lebak, Provinsi Banten, memperbaiki jalan dari Leuwidamar sampai Simpang menuju kawasan permukiman wisata Badui. Total panjang jalan sekitar sepanjang 7 kilometer.

"Perbaikan jalan wisata Badui itu melalui bantuan program infrastruktur jalan daerah," kata Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang ( DPUPR) Kabupaten Lebak Ivan Suyatupika, di Lebak, Jumat (4/8/2023).

Baca Juga

Perbaikan jalan tersebut merupakan komitmen pemerintah daerah setempat untuk menunjang kelancaran wisatawan menuju kawasan wisata adat budaya Badui. Saat ini, penanganan perbaikan jalan menuju wisata Badui tengah dilakukan sepanjang 7 kilometer dari Leuwidamar ke Simpang.

Selanjutnya, kata dia lagi, tahun 2024 mengusulkan program dana alokasi khusus (DAK). "Kami menjamin tahun 2024 nanti ruas jalan Rangkasbitung menuju wisata Badui khususnya Terminal Ciboleger mulus, sehingga dapat meningkatkan kunjungan wisatawan," kata dia.

Dia menyebutkan, ruas jalan Kabupaten Lebak yang kondisinya buruk dan memprihatinkan sekitar 250 kilometer dari 730 kilometer jalan yang ada.

Pemerintah daerah hingga kini belum mampu membangun seluruh jalan kabupaten itu baik betonisasi maupun hotmix akibat terbentur anggaran. Pada 2023, anggaran untuk pembangunan infrastruktur jalan hanya Rp 70 miliar karena adanya pengalihan anggaran ke pendidikan.

Namun, sekarang berdasarkan kebijakan pusat mengutamakan pembangunan tematik untuk perbaikan jalan menuju kawasan wisata Badui. "Saya kira untuk mewujudkan pembangunan seluruh jalan kabupaten itu baik dan mulus cukup berat," kata Ivan.

Dia mengatakan, untuk jalan Kabupaten Lebak yang masih buruk dan memprihatinkan sepanjang 250 kilogram itu, dibutuhkan anggaran sekitar Rp 600 miliar. Apabila, pemerintah daerah memiliki dana sebesar itu dipastikan kondisi jalan seluruh kabupaten dengan kondisi baik dan mulus.

Karena itu, pihaknya selalu mengusulkan kepada pemerintah daerah dan pusat adanya peningkatan anggaran untuk pembangunan infrastruktur jalan. Sebab, wilayah Kabupaten Lebak daerahnya sangat luas, juga terdapat pegunungan, perbukitan dan aliran sungai. Bahkan, Kabupaten Lebak masuk daerah terluas di Provinsi Banten.

"Kami berharap setiap tahun pemerintah dapat menambah alokasi anggaran pembangunan infrastruktur jalan, agar mendorong peningkatan pertumbuhan ekonomi masyarakat," kata Ivan.

Sejumlah wisatawan mengatakan, merasa lega setelah melintasi jalan menuju kawasan permukiman wisata Badui cukup baik sehingga arus kendaraan berjalan lancar. "Kami dari Rangkasbitung ke wisata Badui bisa menempuh sekitar 1 jam dari sebelumnya 2 jam," kata Hendra, wisatawan warga Tangerang.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement