Rabu 19 Jul 2023 16:13 WIB

Daop 2 Bandung Pastikan Keberangkatan KA Normal Pascatabrakan Semarang

Keterlambatan kereta dari Semarang sempat berimbas pada KA Argo Parahyangan.

Kereta Api (KA) Brantas jurusan Jakarta-Blitar menabrak satu unit truk trailer di jembatan Jalan Madukoro, Semarang, Jawa Tengah, Selasa (18/7/2023).Dok Tangkap Layar/Instagram Pstore_jakarta
Foto: Dok Tangkap Layar/Instagram Pstor
Kereta Api (KA) Brantas jurusan Jakarta-Blitar menabrak satu unit truk trailer di jembatan Jalan Madukoro, Semarang, Jawa Tengah, Selasa (18/7/2023).Dok Tangkap Layar/Instagram Pstore_jakarta

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- PT Kereta Api Indonesia Daerah Operasi (Daop) 2 Bandung memastikan keberangkatan kereta api dari wilayah Bandung, Jawa Barat, yang menggunakan jalur utara dalam kondisi normal dan terantisipasi pascainsiden KA Brantas menabrak truk di Semarang, Jawa Tengah.

Manajer Humas PT KAI Daop 2 Bandung Mahendro Trang Bawono mengatakan telah melakukan rekayasa rangkaian kereta. Keterlambatan kereta dari wilayah Semarang pascakecelakaan pada Selasa (18/7/2023) itu sempat berimbas pada rangkaian KA Argo Parahyangan untuk keberangkatan Rabu pukul 08.35 WIB.

Baca Juga

"Di mana yang jam 08.35 WIB itu harusnya memakai rangkaian KAHarina, tetapi karena keterlambatan kami lakukan rekayasa pola operasi rangkaian, dia memakai rangkaian KA Mutiara Selatan," kata Mahendro, Rabu (19/7/2023).

Saat ini, dia pun memastikan jalur kereta api di Semarang itu sudah bisa dilalui. Menurutnya, normalisasi jalur kereta itu membutuhkan waktu yang tidak sebentar karena petugas harus melakukan pengecekan secara optimal agar jalur aman untuk dilalui

 

"Prosesnya memang untuk menormalisasi jalur itu memang cukup lama, mulai dari kejadian di jam 19.30 WIB malam, sampai jam 04.00 WIB pagi, karena memang harus dipastikan bahwa jalur tersebut memang aman terkendali," katanya.

Ketika adanya insiden itu, menurutnya, ada sebanyak 386 penumpang KA Harina dari Semarang yang terdampak. Dari angka tersebut, penumpang KA Harina yang turun di Stasiun Bandung berjumlah 320 orang.

Dengan rekayasa rangkaian kereta yang dilakukan, dia juga memastikan keberangkatan kereta dari sejumlah stasiun yang ada di lingkungan Daop 2 tetap terjadwal dengan normal, sehingga tidak ada perubahan.

"Jadi, memang sesuai waktu semua, sesuai jam keberangkatan semua, jadi kami sudah antisipasi, untuk Argo Parahyangan jam 08.45 WIB itu berangkat sesuai dengan jadwal yang ditentukan," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement