Kamis 15 Jun 2023 20:44 WIB

Pemkot Semarang Tangani Persoalan Banjir Lewat Pengerukan Kali

Hingga akhir 2022, Pemkot Semarang telah tangani normalisasi dan penutupan tanggul

Setelah mengupayakan pencegahan banjir di wilayah timur, pencegahan wilayah barat dan tengah juga tidak luput dari perhatian Pemerintah Semarang. Hal itu dilakukan dengan pengerukan Kali Semarang.
Foto: Dok Pemkot Semarang
Setelah mengupayakan pencegahan banjir di wilayah timur, pencegahan wilayah barat dan tengah juga tidak luput dari perhatian Pemerintah Semarang. Hal itu dilakukan dengan pengerukan Kali Semarang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Upaya serius Pemerintah Semarang dalam penanganan persoalan banjir dilakukan secara merata berbagai wilayah yang berpotensi mengalami banjir. Jauh hari sebelum memasuki musim penghujan, berbagai upaya intensif terus dikebut agar banjir tidak melanda ibu kota Provinsi Jawa Tengah. 

Setelah mengupayakan pencegahan banjir di wilayah timur, pencegahan wilayah barat dan tengah juga tidak luput dari perhatian Pemerintah Semarang. Hal itu dilakukan dengan pengerukan Kali Semarang.

“Pengerukan ini dilakukan bersama antara DPU Kota Semarang dan BBWS Pemali – Juana. Pengerukan Kali Semarang dari sisi Arteri Yos Sudarso sampai pertemuan Kali Asin dilakukan kawan-kawan BBWS, sedangkan untuk sisi lanjutan Kali Semarang dan Kali Asin akan dilakukan kawan-kawan DPU Kota Semarang,” ujar Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu, Kamis (15/6/2023).

Sebelumnya, Pemkot Semarang bersama BBWS pada akhir 2022 lalu juga telah melakukan perbaikan tanggul jebol di Kali Plumbon dan normalisasi Kali Bringin. Adapun langkah ini diambil sebagai solusi terkait luapan air yang berdampak pada wilayah Mangkang Wetan dan Mangkang Kulon. 

 

“Ke depan, sudah direncanakan normalisasi Kali Plumbon selebar 30 sampai 50 meter dengan total sepanjang 4,7 km. Normalisasi dilakukan guna menambah luasan daya tampung atau kapasitas sungai saat terjadi hujan atau luapan air,” lanjut Wali kota yang akrab disapa Mbak Ita. 

Saat ini, pihaknya bersama BBWS Pemali Juana sedang melakukan tahapan persiapan pembebasan lahan guna normalisasi kali Plumbon. 

Tak hanya normalisasi, bersama BBWS Pemali Juana pihaknya juga akan melakukan pembuatan tanggul pada beberapa titik kritis luapan air. Mbak Ita berharap upaya pencegahan dini sebelum memasuki musim penghujan ini dapat menghindarkan terjadinya bencana banjir di seluruh wilayah Kota Semarang.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement