Senin 20 Mar 2023 23:58 WIB

Peringati HPSN, Pemkot Semarang Ajak Masyarakat Kurangi Sampah

Pemkot Semarang luncurkan program ICE UWUH untuk insentif pengelolaan sampah

Memperingati Hari Peduli Sampah Nasional atau HPSN 2023, Pemerintah Kota Semarang menggelar kegiatan bersih pantai, penanaman cemara laut dan tukar botol dengan tanaman.
Foto: dok istimewa
Memperingati Hari Peduli Sampah Nasional atau HPSN 2023, Pemerintah Kota Semarang menggelar kegiatan bersih pantai, penanaman cemara laut dan tukar botol dengan tanaman.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Memperingati Hari Peduli Sampah Nasional atau HPSN 2023, Pemerintah Kota Semarang menggelar kegiatan bersih pantai, penanaman cemara laut dan tukar botol dengan tanaman. Dalam sambutannya, Sekda Kota Semarang, Iswar Aminuddin yang bertindak sebagai inspektur apel mengingatkan peran kunci setiap individu sebagai tokoh utama tidak menghasilkan sampah atau wegah nyampah. 

“Fokus utamanya terkait pengurangan sampah, optimalkan guna ulang barang serta penerapan prinsip wegah nyampah secara maksimal," ujarnya dalam keterangan tulis, Senin (20/3/2023).

Pantai sebagai tempat rekreasi, menurut Iswar, justru sering menjadi tempat berlabuhnya sampah yang tak terkelola secara benar. Maka itu, upaya pengurangan dan pengelolaan sampah secara tuntas harus dilakukan agar tak berakhir di TPA atau terbawa arus ke pantai dan lautan diantaranya dengan pilah sampah dari rumah, mengkompos, budidaya magot, membuat eco enzyme, lubang biopori dan setor sampah. 

“Tuntas kelola sampah dari sumber harus didahulukan bukan hanya melepas tanggung jawab pada petugas kebersihan atau bank sampah semata,” tegas Iswar. 

 

Sebagai solusi dan fasilitasi, lanjutnya, Pemkot melalui DLH Kota Semarang meluncurkan program ICE UWUH (Implementation Circular Economy Upstream Waste Urban H/ Semarang). 

Program Ice Uwuh ini memberikan insentif pengelolaan sampah hulu perkotaan kepada Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM) Kebersihan, bank sampah dan program kampung iklim (Proklim) diantaranya menyediakan harga pasar botol plastik hingga 5rb/kg, budidaya magot sebesar 70rb/kg, ekoenzim 10rb/liter dan kompos akan dibeli sebesar 2.500/kg.  

Masyarakat dapat menyetorkan hasil pengelolaan sampahnya pada 254 kelompok swadaya masyarakat (KSM), 74 kelompok program kampung iklim (proklim) dan 525 unit bank sampah yang sudah terbentuk. 

Tercatat, dari bersih pantai kemarin terkumpul total 93,35 kg yang terdiri dari 10.61 kg botol plastik, 63.86 kg plastik putih, 10.84 marga dan 7.84 kemasan. Total sampah yang terkumpul kemudian dikonversikan menjadi rupiah sebesar Rp 93.735.

Melalui bersih-bersih Pantai Tirang ini, Iswar juga mengajak semua pihak untuk lebih peduli menyelamatkan pantai dari ancaman abrasi. Dirinya berharap Pantai Tirang sebagai pantai berpasir dapat diangkat sebagai ikon pariwisata pantai Kota Semarang. 

"Kota Semarang memiliki panjang garis pesisir kurang lebih 25 kilometer di 4 kecamatan. Namun menjadi keprihatinan, hanya sebagian kecil yang dapat dimanfaatkan sebagai objek wisata pantai berpasir,” ungkap Iswar. 

Puncak peringatan HPSN 2023 ini diisi pula dengan bazar kreasi produk dari bank sampah binaan DLH serta tukar sampah dengan bibit tanaman. Sejumlah komunitas dilibatkan dalam aksi bersih pantai seperti Proklim, Komunitas hutan Kota, KSM, Bank Sampah, TPS 3R, Pokdarwis, perusahaan, pegiat lingkungan, sekolah adiwiyata serta Saka Kalpataru.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
كَانَ النَّاسُ اُمَّةً وَّاحِدَةً ۗ فَبَعَثَ اللّٰهُ النَّبِيّٖنَ مُبَشِّرِيْنَ وَمُنْذِرِيْنَ ۖ وَاَنْزَلَ مَعَهُمُ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيْمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ ۗ وَمَا اخْتَلَفَ فِيْهِ اِلَّا الَّذِيْنَ اُوْتُوْهُ مِنْۢ بَعْدِ مَا جَاۤءَتْهُمُ الْبَيِّنٰتُ بَغْيًا ۢ بَيْنَهُمْ ۚ فَهَدَى اللّٰهُ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لِمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ مِنَ الْحَقِّ بِاِذْنِهٖ ۗ وَاللّٰهُ يَهْدِيْ مَنْ يَّشَاۤءُ اِلٰى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيْمٍ
Manusia itu (dahulunya) satu umat. Lalu Allah mengutus para nabi (untuk) menyampaikan kabar gembira dan peringatan. Dan diturunkan-Nya bersama mereka Kitab yang mengandung kebenaran, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. Dan yang berselisih hanyalah orang-orang yang telah diberi (Kitab), setelah bukti-bukti yang nyata sampai kepada mereka, karena kedengkian di antara mereka sendiri. Maka dengan kehendak-Nya, Allah memberi petunjuk kepada mereka yang beriman tentang kebenaran yang mereka perselisihkan. Allah memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki ke jalan yang lurus.

(QS. Al-Baqarah ayat 213)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement