Kamis 02 Feb 2023 13:02 WIB

Pengamat: Anies-Ridwan Kamil Mungkin, Anies-Khofifah Juga Mungkin

Pengamat politik sebut koalisi Anies-Ridwan Kamil mungkin Anies-Khofifah juga mungkin

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (kanan) dan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (kiri) berpose bersama. Pengamat politik sebut koalisi Anies-Ridwan Kamil mungkin Anies-Khofifah juga mungkin
Foto: Antara/Novrian Arbi
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (kanan) dan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (kiri) berpose bersama. Pengamat politik sebut koalisi Anies-Ridwan Kamil mungkin Anies-Khofifah juga mungkin

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengamat Politik sekaligus Founder Voxpol Center Research and Consulting, Pangi Syarwi Chaniago menilai, kemungkinan partai-partai untuk berpindah koalisi, mengingat koalisi saat ini belum terbentuk utuh. Ini disampaikan Pangi sebagai tanggapan terhadap pertemuan Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto dengan Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh, Rabu (1/2/2023) kemarin.

Dalam pertemuan tersebut, Surya Paloh menyebut ada kemungkinan partainya bergabung dengan Koalisi Indonesia Bersatu (KIB), bersama Partai Golkar, Partai Amanat Nasional (PAN), dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Namun, ada kemungkinan juga Partai Golkar yang justru bergabung dengan koalisi perubahan bersama Nasdem, PKS dan Demokrat.

Baca Juga

"Kalau mengajak bergabung ke koalisi kan semua mungkin karena koalisi kita embrionya belum ke bentuk utuh, artinya otak atik sangat masih cair," kata Pangi dalam keterangannya, Kamis (2/2/2023).

Pangi menambahkan, begitu juga sosok calon presiden ataupun calon wakil presiden yang akan didukung partai-partai pada Pilpres 2024 masih fleksibel. Menurut dia, semua masih memungkinkan dalam politik hingga batas terakhir pendaftaran capres cawapres ke KPU.

 

"Ada kemungkinan berganti-ganti, bahkan Anies-Ridwan Kamil masih mungkin, Anies-Khofifah masih mungkin atau KIB bergabung dengan Koalisi Perubahan mungkin atau koalisi Indonesia Perubahan bergabung ke KIB juga mungkin, atau juga ke koalisi kebangkitan Indonesia Raya juga mungkin, jadi serbamungkin di dalam politik ini," ujarnya.

Pangi menyebut, pertemuan sebagai bentuk penjajakan kedua partai untuk menyamakan persepsi dalam membangun koalisi pada Pemilu mendatang. Kendati demikian, baik Golkar maupun Nasdem bersama dengan koalisi partai lainnya telah memiliki tiket emas (golden) sebagai syarat untuk pencapresan, yakni 20 persen suara. Karena itu, kedua partai tersebut memiliki posisi seimbang.

"Sama-sama sudah memenuhi koalisi capres 20 persen tinggal mungkin memang sedang membangun upaya komunikasi untuk soal dan capres cawapres dan masing-masing mereka, sudah punya jalan masing-masing," ujarnya.

Selain itu, menurut Pangi, pertemuan ini juga ingin mengisyaratkan kesolidan dua partai dalam mengawal Pemerintahan Jokowi. Keduanya yang merupakan bagian dari partai koalisi pemerintah ini ingin menjaga suasana politik sejuk yang agak panas beberapa waktu terakhir.

Apalagi adanya isu pergantian kabinet atau reshuffle menteri dari Partai Nasdem. "Jadi ini untuk menciptakan yang suasana sejuk bahwa menunjukkan partai Nasdem itu posisinya masih mengawal pemerintahan Pak Jokowi sampai selesai," ujarnya.

sumber : Antara

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement