Rabu 06 Apr 2022 16:23 WIB

79 Juta Orang Diprediksi akan Mudik Lebaran 2022

Jumlah pemudik tahun ini meningkat 167,27 persen dibandingkan mobilitas Lebaran 2021.

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Agus raharjo
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (tengah) bersama Wali Kota Bogor Bima Arya (ketiga kiri) berbincang dengan penumpang saat meninjau persiapan pengoperasian kembali KA Bogor-Sukabumi di Stasiun Paledang, Bogor, Jawa Barat, Ahad (3/4/2022). Kementerian Perhubungan kembali akan mengoperasikan KA Pangrango rute Bogor-Sukabumi pada 10 April 2022 setelah selama delapan bulan berhenti sementara karena pembangunan jalur ganda di rute tersebut.
Foto: Antara/Arif Firmansyah
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (tengah) bersama Wali Kota Bogor Bima Arya (ketiga kiri) berbincang dengan penumpang saat meninjau persiapan pengoperasian kembali KA Bogor-Sukabumi di Stasiun Paledang, Bogor, Jawa Barat, Ahad (3/4/2022). Kementerian Perhubungan kembali akan mengoperasikan KA Pangrango rute Bogor-Sukabumi pada 10 April 2022 setelah selama delapan bulan berhenti sementara karena pembangunan jalur ganda di rute tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengaku sebanyak 79,4 juta orang diprediksi akan melakukan mudik Lebaran Idul Fitri 2022. Hal tersebut berdasarkan survei yang dilakukan Balitbang Kemenhub pada 9-21 Maret 2022 setelah penghapusan syarat perjalanan dengan tes antigen dan PCR.

"Dari prediksi 79,4 juta orang yang akan mudik, sebanyak 13 juta orang merupakan warga Jabodetabek yang melakukan mudik," kata Budi dalam rapat kerja dan rapat dengar pendapat dengan Komisi V DPR, Rabu (6/4/2022).

Baca Juga

Angka tersebut menunjukkan adanya peningkatan hingga 167,27 persen dibandingkan prediksi mobilitas Lebaran Idul Fitri 2021. Tahun lalu, proyeksi pemudik pada Lebaran Idul Fitri mencapai 29,7 juta orang.

Sementara itu jika dibandingkan prediksi mobilitas Natal dan Tahun Baru pada 2021, angka tersebut juga naik 297,47 persen. Prediksi mobilitas Natal dan Tahun Baru 2021 sebesar 19,9 juta orang.

 

"Kita akan menghadapi Idul Fitri yang diikuti dengan masyarakat yang melakukan mudik. Tradisi tahunan ini menjadi tantangan besar dengan animo begitu besar, kita harus siapkan dengan baik," ujar Budi.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy mengatakan berdasarkan situasi pandemi yang semakin membaik dan meningkatnya masyarakat yang sudah divaksin, pemerintah memperbolehkan masyarakat untuk mudik. Bagi masyarakat yang sudah vaksin ketiga tidak perlu melakukan tes PCR atau antigen.

Muhadjir mengatakan, kunci sukses penyelenggaraan angkutan lebaran adalah penyiapan armada moda transportasi untuk mengantisipasi lonjakan penumpang. Selain itu juga penerapan disiplin prokes di simpul-simpul transportasi.

“Kita juga harus manfaatkan masa ini untuk terus meningkatkan angka vaksinasi dan kami imbau masyarakat untuk segera melakukan vaksinasi,” ujar Muhadjir.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement