Senin 01 Nov 2021 10:18 WIB

Lawan La Nina, Khofifah: Yuk Gotong Royong Bersihkan Sampah

Gubernur Jatim Khofifah ingatkan La Nina bisa menyebabkan bencana hidrometeorologi

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengajak seluruh masyarakat termasuk Lembaga Pemberdayaan Masyarakat Desa/ Kelurahan memfokuskan gotong royong pada mitigasi bencana dan upaya pengentasan kemiskinan ekstrem. Mitigasi bencana perlu dilakukan karena BMKG menyampaikan peringatan dini fenomena La Nina yang diprediksi terjadi di penghujung 2021.
Foto: Republika/Bowo Pribadi
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengajak seluruh masyarakat termasuk Lembaga Pemberdayaan Masyarakat Desa/ Kelurahan memfokuskan gotong royong pada mitigasi bencana dan upaya pengentasan kemiskinan ekstrem. Mitigasi bencana perlu dilakukan karena BMKG menyampaikan peringatan dini fenomena La Nina yang diprediksi terjadi di penghujung 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengajak seluruh masyarakat termasuk lembaga pemberdayaan masyarakat desa/ kelurahan memfokuskan gotong royong pada mitigasi bencana dan upaya pengentasan kemiskinan ekstrem. Mitigasi bencana perlu dilakukan karena BMKG menyampaikan peringatan dini fenomena La Nina yang diprediksi terjadi pada penghujung 2021.

Fenomena La Nina tersebut, Khofifah melanjutkan, disebut akan memicu bencana hidrometeorologi, seperti banjir, banjir bandang, tanah longsor, angin puting beliung, dan cuaca ekstrem. Mitigasi bencana menurutnya bisa dilakukan dengan memperhatikan got atau sungai di sekitar untuk menghindari penyunbatan akibat sampah dan pendangkalan.

Baca Juga

"Maka prioritaskan gotong royong kita adalah untuk melakukan pembersihan sampah, melakukan normalisasi sungai sederhana, dan berbagai upaya yang bisa dilakukan di lingkungan kita masing-masing,” kata Khofifah, Senin (1/11).

Kesiapsiagaan ini, dia melanjutkan, penting dilakukan karena setiap terjadi bencana baik alam maupun nonalam akan berdampak pada kemiskinan. Khofifah juga minta masyarakat memfokuskan gotong royong pada pengentasan kemiskinan ekstrem. Yaitu kondisi di mana kesejahteraan masyarakat berada di bawah garis kemiskinan.

 

Tahun ini, kata Khofifah, ada lima daerah yang menjafi pilot project pengentasan kemiskinan ekstrem di Jatim, yaknj Bangkalan, Sumenep, Probolinggo, Bojonegoro, dan Lamongan. Dari masing-masing kabupaten nantinya program pengentasan kemiskinan ekstrem fokus pada lima kecamatan dan masing-masing kecamatan fokus pada lima desa.

"Jadi, kepada lima kabupaten di Jatim yang menjadi pilot project atau percontohan program nasional percepatan pengentasan kemiskinan ekstrem, mohon kita fokus pada gotong royong untuk bisa mengentaskan kemiskinan,” ujarnya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement