Kamis 09 Feb 2023 09:00 WIB

Presiden Instruksikan Menko PMK Segera Kirim Bantuan ke Turki-Suriah

Pembiayaan pemberian bantuan Turki dan Suriah dapat menggunakan dana siap pakai.

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Agus raharjo
Gempa berkekuatan terjadi M 7,4 di selatan Turki, tepatnya di Kahramanmaras, Gaziantep, Osmaniye, Senin (6/2/2023).
Foto: Dok. Dompet Dhuafa
Gempa berkekuatan terjadi M 7,4 di selatan Turki, tepatnya di Kahramanmaras, Gaziantep, Osmaniye, Senin (6/2/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Presiden Joko Widodo menginstruksikan Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy untuk segera mengirimkan bantuan kemanusiaan korban terdampak gempa Turki dan Suriah. Instruksi itu telah ditindaklanjuti dengan diadakannya Rapat Tingkat Menteri (RTM) terkait rencana percepatan bantuan kemanusiaan gempa di Turki dan Suriah, di Ruang Rapat Menko PMK, Jakarta, Rabu (8/2/2023).

"Saya tadi baru menghadap Presiden tentang rencana pemerintah untuk memberikan bantuan di Turki dan Suriah. Intinya Presiden memberikan perintah kepada Menko PMK untuk mengkoordinasikan bantuan ke Turki dan Suriah secepat mungkin," ujar Muhadjir dalam keterangan persnya, Kamis (9/2/2023)

Baca Juga

Muhadjir mengatakan, pemerintah mengutamakan pemberian bantuan berupa Tim Emergency Medical Team (EMT), Tim Middle Urban Search and Rescue (MUSAR), dan dukungan logistik peralatan dan kebutuhan dasar masyarakat pasca bencana.

Kepala BNPB Suharyanto menyampaikan, pembiayaan pemberian bantuan kepada Turki dan Suriah dapat menggunakan dana siap pakai. Suharyanto mengatakan, bantuan logitik yang diprioritaskan antara lain selimut, matras, baju dingin mengingat kondisi wilayah masih musim dingin, keranjang, detergen dan lainya. Selain itu, pemerintah juga perlu segera mengirimkan tenaga medis dan SAR.

"Suhu udara di lokasi kejadian memang sedang sangat dingin. Bisa sampai minus 9 derajat celcius," ujarnya,

Pemerintah juga akan membentuk tim pengiriman bantuan Pemerintah Indonesia untuk Bencana Gempa Turki akan dikoordinasikan oleh BNPB. Tim bantuan akan terdiri dari; Tim Emergency Medical Team (EMT) berupa tenaga medis, dikoordinasikan oleh Kemenkes dan Tim Middle Urban Search and Rescue (MUSAR) dikoordinasikan oleh Basarnas.

Gempa berkekuatan 7,8 skala richter yang mengguncang perbatasan Turki-Suriah Senin dini hari lalu menghancurkan berbagai infrastruktur, bangunan serta rumah warga. Gempa yang terjadi saat orang tertidur pulas ini mengakibatkan banyak korban jiwa.

Tercatat hingga saat ini korban meninggal dunia sudah melebihi 11 ribu jiwa, termasuk dua WNI di Turki. Jumlah korban diperkirakan masih terus bertambah, mengingat proses evakuasi yang dilakukan dan kemungkinan besar akan terus bertambah dalam 1-2 hari kedepan.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement