Sabtu 16 Mar 2024 20:15 WIB

Basarnas Cianjur Temukan Jasad Santri Terbawa Arus Sungai Cibogo

Jasad korban terseret sejauh enam kilometer.

Ilustrasi Tenggelam
Foto: Foto : MgRol112
Ilustrasi Tenggelam

REPUBLIKA.CO.ID, CIANJUR -- Basarnas Cianjur, Jawa Barat, bersama petugas gabungan menemukan jasad Fauzan (14 tahun), santri Pondok Pesantren Al-Musri yang dilaporkan hilang terbawa arus Sungai Cibogo. Jasadnya ditemukan setelah dua hari pencarian.

Jasad korban terseret sejauh enam kilometer. Komandan Regu Basarnas Cianjur Andika Zein mengatakan pencarian hari kedua berakhir setelah beberapa orang warga di muara Sungai Cisokan, melaporkan temuan mayat dengan ciri-ciri korban sehingga petugas langsung menuju lokasi.

Baca Juga

"Kami pastikan korban atas nama Fauzan yang dilaporkan hilang tenggelam setelah terjatuh dari jembatan ke Sungai Cibogo yang bermuara di Cisokan. Jasad korban sudah diserahkan ke pihak keluarga untuk dimakamkan," katanya saat dihubungi, Sabtu (16/3/2024).

Beberapa orang temannya sempat melakukan upaya guna menolong korban, namun arus sungai yang deras membuat tubuh korban dengan cepat hilang terbawa arus. Pengurus pondok pesantren melaporkan hal tersebut ke pihak kepolisian dan Basarnas Cianjur.

Petugas sempat kesulitan melakukan pencarian cepat karena hujan deras kembali turun dan arus sungai semakin deras. Pencarian dilanjutkan pada hari kedua dengan menyusuri sungai hingga ke muara yang berjarak sekitar enam kilometer dari lokasi korban pertama kali dilaporkan hilang.

"Pada hari kedua saat pencarian kembali dilanjutkan, kami mendapat laporan dari warga terkait temuan mayat di pinggir Sungai Cisokan, kami langsung meluncur ke lokasi dan dipastikan mayat anak laki-laki adalah Fauzan," kata Andika.

Terkait cuaca ekstrem yang masih melanda sebagian besar wilayah Cianjur, pihaknya meminta warga tidak beraktivitas di pinggir sungai atau bibir pantai. Gelombang tinggi kerap melanda perairan di Cianjur terutama pantai selatan.

"Hujan deras hampir setiap hari mengguyur Cianjur, sehingga membuat air sungai dengan cepat meluap dan berarus deras, termasuk pantai selatan dengan gelombang tinggi, kami minta warga untuk sementara hindari beraktivitas di pinggir sungai," katanya.

Saksi mata Arman (36) warga Muara Cisokan, Kecamatan Ciranjang, mengatakan sempat terkejut melihat tubuh korban yang mengambang beberapa meter dari tempatnya sedang memancing. Setelah memastikan itu jasad manusia, ia dan warga lainnya melapor ke pihak berwajib.

"Selang beberapa saat setelah laporan masuk, petugas dari Basarnas, BPBD, PMI dan Polair Cianjur, datang ke lokasi untuk memastikan tubuh yang ditemukan merupakan Fauzan," katanya.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement