Ahad 03 Dec 2023 20:58 WIB

Wapres Sangat Kehilangan Doni Monardo

Wapres sangat menghormati integritas Doni Monardo sebagai seorang tokoh.

Mantan Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Doni Monardo.
Foto: BNPB
Mantan Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Doni Monardo.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden Ma’ruf Amin merasa sangat kehilangan atas wafatnya mantan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo. Hal itu disampaikan Juru bicara Wapres Masduki Baidlowi saat dihubungi Ahad (3/12/2023) malam.

“Wapres sangat kehilangan dengan ketokohan Bapak Doni Monardo,” kata Masduki. Wapres Ma'ruf Amin sangat berduka dan kehilangan sosok Doni Monardo, selaku tokoh yang selama ini relatif dekat dengan Wapres.

Baca Juga

Masduki menyampaikan Doni Monardo adalah orang yang mendampingi Wapres dalam salah satu kunjungan Wapres ke Tanah Papua. “Waktu Wapres ke Papua, itu juga didampingi Bapak Doni Monardo di beberapa tempat, dan juga ada beberapa program-program yang bagi Wakil Presiden sangat berarti, karena ada gerakan dukungan mengenai penghijauan. Itu di Timika, Papua,” jelasnya.

Yang kedua, kata dia, ketika awal terjadi Covid-19, Wapres juga sempat berkunjung ke kantor BNPB yang kala itu masih dipimpin Doni Monardo. “Waktu itu Wapres mendengarkan dengan detil bagaimana penjelasan bapak Doni Monardo dan Wapres sangat menghormati integritas beliau sebagai seorang tokoh, sehingga tokoh seperti dia sangat dibutuhkan negara, demikian kata Wapres. Dan di luar dugaan ya, bahwa beliau tiba-tiba sakit lalu koma, kemudian wafat. Jadi wapres sangat kehilangan,” ujarnya.

 

Masduki mengatakan bahwa Wapres Ma'ruf akan berusaha menyempatkan diri untuk melayat pada esok hari. “Insya Allah ya, mungkin kalau secara teknis memungkinkan, Bapak Wapres akan melayat, tapi setidaknya karangan bunga sedang dikirim ke rumah beliau. Masalahnya Bapak Wapres sedang tidak di rumah dinas, tapi di rumah luar kota di Cimanggis,” ujarnya.

“Kalau malam ini mungkin secara teknis agak susah, tapi mungkin besok mudah-mudahan ada waktu. Mungkin tanggapan yang pasti itu. Barusan saya dapat kabar dari Wakil Presiden seperti itu,” tambah Masduki.

Sebelumnya Staf Khusus Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) 2019-2021 Egy Massadiah mengonfirmasi Letjen (Purn) DR HC Doni Monardo wafat pada Ahad sore. "Beliau meninggal pukul 17.35 WIB di RS Siloam Semanggi," kata Egy Massadiah.

Doni Monardo dikabarkan jatuh sakit dan menjalani proses perawatan intensif di rumah sakit sejak 22 September 2023.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement