Senin 25 Sep 2023 14:38 WIB

Bahaya Buruknya Kualitas Udara Bagi Kesehatan Masyarakat

Polutan yang masuk ke dalam peredaran darah akan tertimbun di berbagai organ tubuh.

Rep: Ronggo Astungkoro/ Red: Gita Amanda
Kualitas udara yang buruk di Jakarta tentu berimplikasi signifikan terhadap kesehatan masyarakat. (ilustrasi)
Foto: republika
Kualitas udara yang buruk di Jakarta tentu berimplikasi signifikan terhadap kesehatan masyarakat. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter spesialis paru dan peneliti dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), Erlina Burhan, mengatakan, kualitas udara yang buruk di Jakarta tentu berimplikasi signifikan terhadap kesehatan masyarakat. Menurut dia, tingginya tingkat pencemaran udara, terutama partikel halus atau PM2.5 dan polutan lainnya, dapat menimbulkan beberapa dampak yang merugikan bagi kesehatan penduduk.

Erlina menyatakan, jika polutan berbahaya terhirup dan masuk melalui saluran pernapasan, akan menimbulkan gangguang pernafasan akut/kronik dan penurunan fungsi paru. Jika masuk ke dalam peredaran darah akan tertimbun di berbagai organ tubuh. Seperti jantung, yang akan mengakibatkan risiko serangan jantung. 

Baca Juga

"Apabila menyerang otak akan menyebakan depresi, atau dapat memperburuk penyakit yang ada sebelumnya. Pada ibu hamil akan menyebabkan kelahiran prematur, berat badan lahir rendah, dan masalah perkembangan pada janin. Sedangkan pada anak akan menyebabkan gangguan pertumbuhan," kata Erlina dalam webinar yang digelar oleh BRIN, dikutip Senin (24/9/2023). 

Sementara itu, Guru Besar Teknik Lingkungan Institut Teknologi Bandung (ITB), Puji Lestari, mengungkapkan, sumber polutan PM2.5 di Jakarta berasal dari transportasi 46 persen, industri 43 persen, pembangit sembilan persen, dan residensial dua persen. Menurut dia, ada beberapa dampak materi partikulat. 

 

“Pertama, deposisi kering, yaitu partike berukuran besar. Hal itu dapat menyebabkan deposisi kering pada permukaan bumi, dan berdampak pada permukaan air, serta lingkungan,” kata Puji.

 

Lalu, lanjut Puji, ada dampak terhadap kesehatan. Partikulat, khususnya partikulat kurang dari 2,5 milimikron atau halus dapat menembus sistem pernapasan dan menembus jauh ke dalam paru-paru. Itu, kata dia, dapat menyebabkan kerusakan paru-paru dan masuk ke aliran darah.

 

Ketiga, mengurangi visibilitas. Partikel halus lebih efisien dalam menyerap dan menghamburkan cahaya dibandingkan partikel kasar. Keempat, melakukan perjalanan jauh. Artikel halus tetap berada di atmosfer selama berhari-hari dan dapat terbawa jauh melintasi negara.

Rahadian Pratama, Peneliti Program PR Biomedis ORK BRIN, dengan materi Respon Tubuh terhadap Krisis Polusi Udara dari Sudut Molekuler menjelaskan, partikel polutan yang sangat halus dapat menginvasi sel-sel dalam tubuh dan menimbulkan kerusakan. Sedangkan ukuran partikel yang besar dapat dikeluarkan dari tubuh dengan mekanisme batuk, bersin, dan sebagainya.

"Respons tubuh terhadap polutan ada tiga fase. Tier 1, artinya oksidan akan men-trigger pada fase pertama yaitu defense antioksidan. Jika fase tier 1 gagal maka terjadi inflamasi pada tier 2, dan jika gagal lagi akan berlanjut ke tier 3. Pada fase ini kerusakan makin luas, akan terjadi kerusakan pada mitokondria yang menyebabkan kematian sel," ujar Rahadian.

Dia menambahkan, kerusakan mitokondria dapat berimplikasi pada berbagai kondisi medis lainnya, seperti penyakit kardiovaskular. Kemudian kerusakan pada sistem saraf, hingga mempercepat terjadinya penyakit alzheimer dan parkinson.

 

Salah kaprah teknologi modifikasi cuaca... (halaman selanjutnya)

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement