Senin 18 Sep 2023 15:17 WIB

Puan: AHY dan RK tak Masuk Daftar Kandidat Cawapres Ganjar

Cawapres Ganjar Pranowo mengerecut ke empat nama.

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Teguh Firmansyah
Ketua DPR Puan Maharani
Foto: Tangakapan layar
Ketua DPR Puan Maharani

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua DPP Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Puan Maharani mengatakan bahwa pembahasan bakal calon wakil presiden (cawapres) untuk Ganjar Pranowo masih terus berproses. Adapun nama pendampingnya sudah mengerucut ke empat nama, yakni Mahfud MD, Sandiaga Salahuddin Uno, Erick Thohir, dan Andika Perkasa.

Adapun nama Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sudah dicoret dari kandidat cawapres untuk Ganjar. Sebab, Partai Demokrat sudah memutuskan untuk mendukung Prabowo Subianto.

Baca Juga

"Memang muncul namanya Mas AHY, namun karena demokrasi sudah memutuskan untuk pindah atau menentukan dengan Mas Prabowo, ya tentu saja sepertinya tidak mungkin," ujar Puan kepada wartawan, Senin (18/9/2023).

Nama mantan gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil juga disebutnya sudah tak masuk ke dalam kandidat bakal cawapres untuk Ganjar. Sebab, ia merupakan kader Partai Golkar yang juga sudah mendeklarasikan Prabowo sebagai bakal capres.

 

"Pak RK merupakan kader Golkar, lagi pula saya dengar Munas di Golkar tetap memutuskan bahwa calon presiden dan wakil presidennya adalah Mas Airlangga Hartarto atau. Jadi tidak mungkin satu kader ada di sini, tapi gerbongnya ada di tempat yang lain," ujar Puan.

Kendati demikian, ia mengatakan bahwa pembahasan bakal cawapres untuk Ganjar masih sangat dinamis. Apalagi, hingga saat ini belum ada perubahan waktu pendaftaran capres-cawapres di Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Namun, PDIP, Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Hanura, dan Partai Persatuan Indonesia (Perindo) akan menggelar rapat koordinasi dalam waktu dekat. Forum tersebut untuk membahas dinamika politik yang terjadi saat ini.

"Dengan perubahan dinamika seperti ini tentu saja akan ada perubahan-perubahan lagi. Nantinya kami akan segera melakukan rapat koordinasi dengan para ketua umum, juga dengan Ibu Mega terkait dengan perubahan dinamika politik yang sedang terjadi sekarang," ujar Ketua DPR itu.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement