Sabtu 09 Sep 2023 16:06 WIB

Ida Fauziyah: PKB akan Terus Konsisten kepada PBNU

PKBI akan terus konsisten jadikan Pancasila dan Bhineka Tunggal Ika pegangan.

Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar (kedua kiri) bersama KH Abdullah Kafabihi (kiri), dan Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah (kanan) berdoa saat tasyakuran satu abad NU di Kantor DPP PKB, Jakarta, Ahad (5/2/2023). Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) menggelar tasyakuran memperingati Satu Abad Nahdlatul Ulama (NU) dengan istighotsah dan pemotongan 100 tumpeng.
Foto: ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha
Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar (kedua kiri) bersama KH Abdullah Kafabihi (kiri), dan Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah (kanan) berdoa saat tasyakuran satu abad NU di Kantor DPP PKB, Jakarta, Ahad (5/2/2023). Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) menggelar tasyakuran memperingati Satu Abad Nahdlatul Ulama (NU) dengan istighotsah dan pemotongan 100 tumpeng.

REPUBLIKA.CO.ID, TUBAN --  Wakil Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Ida Fauziyah menyatakan partai yang dinahkodai Muhaimin Iskandar sebagai ketua umum tersebut, akan terus konsisten kepada Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU). Hal itu diutarakan Ida dalam halaqoh pemikiran politik di Tuban, Jawa Timur, Sabtu (9/9/2023).

"PKB akan terus konsisten kepada PBNU. PKB akan terus konsisten menjadikan Pancasila menjadikan Bhinneka Tunggal Ika, menjadikan negara kesatuan Republik Indonesia sebagai pegangan dalam mengelola partai dan NKRI," kata Ida.

Baca Juga

Halaqoh politik itu merupakan rangkaian kecil ziarah ke Makam Sunan Bonang, dan bagian dari tur dan napak tilas perjuangan Wali Songo, 7-10 September 2023. Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) itu menegaskan PKB sebagai partai yang lahir dari rahimnya Nahdlatul Ulama, saat ini tetap eksis bukan hanya di Indonesia tetapi berkembang di berbagai dunia.

"NU mempunyai kemampuan beradaptasi dengan kultur dan budaya masyarakat Indonesia," ujarnya.

 

Dia menjelaskan Indonesia memiliki banyak perbedaan, tetapi tetap kuat bersatu hingga saat ini, karena kemampuan mengadopsi cara dakwah yang dilakukan oleh para Wali Songo. "Kita antarkan Indonesia menjadi negara maju, ketika Indonesia akan sampai pada satu abad pada tahun 2045. Dengan menjaga ini, kita akan raih kemajuan Indonesia pada saat Indonesia Emas 2045," harapnya.

DPP PKB melaksanakan tur dan napak tilas perjuangan Wali Songo, 7-10 September 2023. Sesuai jadwal, tur dimulai dari Cirebon mengunjungi Makam Sunan Gunung Jati, lalu ke Demak mengunjungi Makam Sunan Kalijaga dan Sunan Muria.

Selanjutnya menuju Kudus mengunjung makam Sunan Kudus. Lalu ke Tuban mengunjungi Makam Sunan Bonang, ke Lamongan mengunjungi Makam Sunan Drajat. Kemudian menuju Gresik mengunjungi makam Sunan Giri dan Sunan Gresik dan berakhir di Surabaya ziarah Makam Sunan Ampel.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement