Senin 14 Aug 2023 16:05 WIB

Soal Golkar-PAN Merapat ke Gerindra, Anies: Tidak Ada yang Baru

Anies menegaskan, Golkar dan PAN bukan bagian dari Koalisi Perubahan.

Rep: C02/ Red: Agus raharjo
Bakal calon presiden (bacapres) Anies Rasyid Baswedan saat menghadiri acara jalan sehat dan dialog kebangsaan yang digelar PKS di Bandung, Sabtu (5/8/2023).
Foto: Republika/M Fauzi Ridwan
Bakal calon presiden (bacapres) Anies Rasyid Baswedan saat menghadiri acara jalan sehat dan dialog kebangsaan yang digelar PKS di Bandung, Sabtu (5/8/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, BOYOLALI–Bakal calon presiden (capres) Koalisi Perubahan Anies Baswedan memberi respons santai terkait kabar merapatnya Partai Golkar dan PAN ke Gerindra. Golkar dan PAN mendukung Prabowo Subianto sebagai capres di pemilu 2024 mendatang.

Anies mengatakan pihaknya menghormati hal tersebut. Sebab, Golkar dan PAN sendiri sejak awal bukan bagian dari Koalisi Perubahan. "Kan memang dari dulu bukan bagian dari koalisi, jadi kami menghormati," kata Anies di Boyolali, Ahad (13/8/2023).

Baca Juga

Anies juga mengatakan bersatunya Golkar-PAN dengan Gerindra bukan hal yang baru lagi. "Bahkan, dulu namanya koalisi Indonesia bersatu sudah ada sebelum kami ada, jadi tidak ada yang baru," katanya.

Ditanya soal langkah ke depannya untuk menghadapi koalisi tersebut Anies enggan membocorkan. "Kalaupun ada, ya, tidak disampaikan, ya, mosok strategi diumumkan," katanya.

 

Sebelumnya, Partai Golkar dan Partai Amanat Nasional (PAN) resmi meneken kerja sama untuk bergabung dalam Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR). Dalam deklarasinya, kedua partai politik tersebut juga secara resmi menyatakan dukungannya kepada Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto.

Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto menjelaskan sejumlah alasannya mendukung Prabowo. Salah satunya adalah sejarah Prabowo bersama partai berlambang pohon beringin itu.

"Beliau selalu mengikuti kegiatan di Partai Golkar dan kekaryaannya tidak diragukan lagi, egaliter, searah, sejalan dan setujuan dengan Partai Golkar," ujar Airlangga di Museum Perumusan Naskah Proklamasi, Jakarta, Ahad (13/8/2023).

Ketua Umum PAN, Zulkifli Hasan juga membeberkan alasannya mendukung Prabowo. Salah satunya adalah pengalaman kerja sama pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2014 dan 2019. "Kami sudah 10 tahun bareng-bareng dengan Pak Prabowo kami meyakini perjuangan 10 tahun itu akan tuntas," ujar Zulkifli.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement