Kamis 03 Aug 2023 15:44 WIB

Habib Kribo Heran Saf Ponpes Al Zaytun Dipersoalkan: Di Makkah Shalat Bercampur Perempuan

Habib Kribo sebut masalah ritual tidak boleh dipersekusi ke ranah hukum

Zen Kribo yang populer disebut Habib Kribo mengkritik bangsa Arab.
Foto: Istimewa
Zen Kribo yang populer disebut Habib Kribo mengkritik bangsa Arab.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pegiat media sosial, Zen Assegaf atau akrab disapa Habib Kribo mempertanyakan pihak-pihak yang mempersoalkan shalat Al Zaytun karena saf mereka berbeda dengan pada umumnya. Menurut Zen, di Makkah shalat juga bercampur. 

"Di Makkah aja itu shalat bercampur dengan perempuan, masalah gini tak bisa ditanggapi dengan hukum ajak dialog," katanya menegaskan, dalam dialog di salah satu televisi nasional, Senin (2/8/2023).  

Baca Juga

Menurut, Habib Kribo masalah ritual tidak boleh dipersekusi ke ranah hukum. Nabi kata itu, menghukum kalau melakukan kesalahan universal seperti mencuri.  "Nabi dalam Piagam Madinah itu melindungi semua agama. Nabi tidak memask dalam keimanan. Ajarkan dengan hikmat," katanya. 

Ia justru menyayangkan sejumlah pihak yang seolah mencari-cari kesalahan Panji Gumilang dan Al Zaytun. Dari mulai sertifikat hingga galangan kapal. Kasus Al-Zaytun, kata ia, sudah menyimpang dari yang diharapkan di awal seperti radikalisme dan anti-Pancasla.  "Kalau cari kesalahan setiap orang pasti ada salah, jangan semua ke Al Zaytun," katanya. 

 

Sebelumnya sempat viral shalat berjarak ponpes Al Zaytun dengan salah seorang wanita berada di posisi depan.  Panji Gumilang dalam program Andy F Noya pernah mengatakan.  kalau hal-hal yang berkenaan dengan pelaksanaan sholat kemudian ada wanita di depan, ia mengedepankan fiqih sosial mengangkat harkat martabat wanita yang selama ini terpinggirkan, dan kini baru dimulai di angkat dalam politik. 

"Itu pun baru 30 persen. Sedangkan pemahaman yang saya punya berdasarkan Alquran sama. Innal muslimina, wal muslimat, wal mu'minina wal muminat wal qonitin wal qonitat. Tidak pernah dikesampingkan, sejajar, nah kalau soal itu saja lantas sesat menyesatkan bagaimana dunia? Itu hak asasi manusia untuk menjalankan ibadah menurut keyakinannya dasar kami di Alquran," kata Panji Gumilang menjawab pertanyaan yang dilontarkan wartawan Andy F Noya. 

Saf perempuan

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement