Selasa 21 Mar 2023 23:39 WIB

Ribuan Warga dan Wisatawan Antusias Lihat Parade Ogoh-Ogoh di Bali

Parade diikuti 13 ogoh-ogoh yang sesuai dengan jumlah banjar di Desa Adat Kuta.

Umat Hindu mengarak ogoh-ogoh (ilustrasi). Ribuan Wisatawan domestik dan mancanegara yang berbaur dengan warga terpantau antusias menyaksikan parade ogoh-ogoh yang diselenggarakan di kawasan Desa Adat Kuta, Kabupaten Badung, Bali.
Foto: Antara/Nyoman Hendra Wibowo
Umat Hindu mengarak ogoh-ogoh (ilustrasi). Ribuan Wisatawan domestik dan mancanegara yang berbaur dengan warga terpantau antusias menyaksikan parade ogoh-ogoh yang diselenggarakan di kawasan Desa Adat Kuta, Kabupaten Badung, Bali.

REPUBLIKA.CO.ID, DENPASAR -- Ribuan Wisatawan domestik dan mancanegara yang berbaur dengan warga terpantau antusias menyaksikan parade ogoh-ogoh yang diselenggarakan di kawasan Desa Adat Kuta, Kabupaten Badung, Bali. Sejak Selasa (21/3/2023) petang, para wisatawan sudah memadati area Pura Desa Adat Kuta.

Mereka ingin menyaksikan ogoh-ogoh yang akan diarak para pemuda dilaksanakan saat malam Pengerupukan atau malam sebelum Hari Raya Nyepi. "Dalam penilaian lomba ogoh-ogoh ini, kami juga melibatkan para wisatawan untuk menjadi juri," ujar Bendesa atau Kepala Desa Adat Kuta, Badung I Wayan Wasista.

Baca Juga

Ia mengatakan, dalam pelaksanaan parade ogoh-ogoh pihaknya mengundang wisatawan dari masing-masing hotel diberikan kesempatan bagi lima orang wisatawan untuk menilai ogoh-ogoh yang dibuat para pemuda di kawasan Kuta itu. "Tamu hotel ini menilai mana ogoh-ogoh yang terbaik versi mereka. Jadi tidak ada intervensi dari siapapun, silahkan mereka memilih apa yang mereka suka jadi ini semacam polling nanti dimasukkan ke kertas," kata dia.

Wayan Wasista menjelaskan dalam menyambut Hari Raya Nyepi Tahun Baru Caka 1945 itu parade ogoh-ogoh diikuti sebanyak 13 ogoh-ogoh yang sesuai dengan jumlah banjar yang ada di Desa Adat Kuta. Selain 13 ogoh-ogoh itu, juga ada sejumlah ogoh-ogoh lain berukuran kecil yang diarak oleh para anak dari sejumlah wilayah banjar di Kuta.

 

Dalam parade itu, selain menampilkan ogoh-ogoh peserta juga menampilkan tarian serta gamelan tradisional Baleganjur untuk mengiringi atraksi dari ogoh-ogoh utama dari masing-masing banjar. "Kami berharap kegiatan ini juga dapat mempromosikan pariwisata di kawasan Kuta ini," ujar Wayan Wasista.

 

Bryan, seorang wisatawan asal Australia mengungkapkan bahwa dirinya sangat kagum dengan pertunjukan ogoh-ogoh yang baru pertama ia saksikan tersebut.

"Ini sangat luar biasa, mereka sangat semangat tampil dalam parade ini. Semua orang juga terlihat senang melihatnya," kata dia.

Binawan, seorang warga asal Denpasar mengatakan, tahun ini ia sengaja datang menyaksikan parade ogoh-ogoh di wilayah Kuta karena ingin merasakan suasana yang berbeda dibandingkan dengan parade ogoh-ogoh di wilayah lain yang biasanya sering disaksikan.

"Biasanya saya melihat ogoh-ogoh di kawasan Catur Muka Denpasar, tahun ini mencoba datang ke Kuta dan ternyata di sini juga sangat ramai dan banyak wisatawan mancanegara juga. Tadi saya lihat ogoh-ogoh yang ditampilkan bersama dengan fragmentari juga sangat menarik," ujarnya.

 

 

 

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement