Kamis 05 Jan 2023 18:00 WIB

Kemenkes Imbau Dinkes Hingga RS Laporkan Kasus Keracunan Chiki Ngebul Nitrogen

Saat ini, Kemenkes sudah mendapat banyak laporan terkait keracunan 'chiki ngebul'.

Saat ini, Kemenkes sudah mendapat banyak laporan terkait keracunan 'chiki ngebul'.
Foto: kidshealth.org
Saat ini, Kemenkes sudah mendapat banyak laporan terkait keracunan 'chiki ngebul'.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengimbau pada seluruh Dinas Kesehatan (Dinkes) baik di provinsi, kabupaten/kota hingga rumah sakit untuk segera melaporkan adanya temuan kasus terkait keracunan Chiki berasap nitrogen. “Kementerian Kesehatan perlu melakukan fungsi pemantauan, evaluasi dan pelaporan di seluruh wilayah Indonesia,” kata Direktur Pelayanan Kesehatan Rujukan Kemenkes Yuli Astuti Saripawan dalam keterangannya di Jakarta, Kamis (5/1/2023).

Yuli menuturkan, imbauan tersebut sangat penting untuk diperhatikan. Pasalnya, Kemenkes sudah menerima adanya laporan Kejadian Luar Biasa (KLB) keracunan pangan akibat konsumsi jajanan Chiki berasap nitrogen atau yang dikenal sebagai Chiki ngebul di wilayah Provinsi Jawa Barat.

Baca Juga

Pemerintah daerah atau Dinkes terkait dapat melaporkan temuan kasus keracunan pangan tersebut secara langsung, melalui Direktur Pelayanan Kesehatan Rujukan Direktorat Pelayanan Kesehatan Rujukan Gedung Adhyatma, lt. 4 (R.409) Jl H.R Rasuna Said Blok X5, Kavling 4-9 Jakarta Selatan 12950. Dinkes setempat juga bisa segera menghubungi Tim Kerja Pelayanan Kesehatan Rujukan Lain melalui nomor 088215992763 atau melalui email [email protected].

"Mohon agar setiap pihak segera melaporkan jika ditemukan kasus keracunan pangan akibat konsumsi jajanan chiki ngebul tersebut," ucap Yuli.

 

Sebelumnya, dunia maya diramaikan dengan adanya kasus sejumlah siswa dari Sekolah Dasar Negeri (SDN) 2 Ciawang, Kecamatan Leuwisari, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat yang diduga keracunan makanan setelah mengonsumsi Chiki bernitrogen di area sekolahnya. Diketahui, sejumlah anak mengalami gejala berupa muntah hingga diare dan sudah diberikan penanganan medis dari puskesmas setempat.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement