Selasa 12 Apr 2022 20:09 WIB

Risiko Penularan Covid-19 di Masyarakat Sudah Berkurang

Prokes masih tetap penting karena dunia belum lepas dari pandemi Covid-19.

Penurunan risiko penularan Covid-19 sejalan dengan penanganan pandemi Covid-19 yang semakin baik sehingga banyak daerah yang mengalami penurunan level PPKM.
Foto: ANTARA/Yulius Satria Wijaya
Penurunan risiko penularan Covid-19 sejalan dengan penanganan pandemi Covid-19 yang semakin baik sehingga banyak daerah yang mengalami penurunan level PPKM.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Bidang Perubahan Perilaku Satgas Penanganan Covid-19 Sonny Harry B Harmadi mengatakan risiko terjadinya penularan virus corona di tengah masyarakat masih ada. Risikonya namun disebutnya sudah berkurang dibandingkan sebelumnya.

"Risiko penularan lebih kecil dari waktu ke waktu, tetapi penularan masih ada," kata Sonny, dalam talkshow daring bertajuk "Jaga Hati, Imun dan Prokes di Bulan Ramadhan", Selasa (12/4/2022).

Baca Juga

Menurutnya, penurunan risiko penularan tersebut sejalan dengan penanganan pandemi Covid-19 yang semakin baik sehingga banyak daerah yang mengalami penurunan level PPKM. Daerah yang mengalami penurunan level PPKM akan melonggarkan berbagai pembatasan sehingga aktivitas di masyarakat semakin meningkat.

"Dalam kondisi di mana aktivitas itu mulai dibuka, karena memang risiko penularan yang semakin kecil, orang semakin tinggi mobilitasnya, aktivitasnya semakin banyak," katanya.

 

Pihaknya pun meminta masyarakat menyadari bahwa dunia belum keluar dari pandemi Covid-19 sehingga protokol kesehatan harus tetap dilakukan. "Prokes itu tetap menjadi penting karena kita belum keluar dari masa pandemi," ujarnya.

Sonny juga mengatakan Satgas Penanganan Covid-19 terus melakukan upaya rekayasa sosial untuk membuat masyarakat terbiasa melakukan protokol kesehatan. Seperti menggunakan masker dan menjaga jarak.

"Sekarang sudah terbiasa, kok, orang pakai masker, jaga jarak, itu menjadi bagian dari kehidupannya," katanya.

Dia menjelaskan masyarakat boleh beraktivitas tetapi protokol kesehatan adalah perilaku adaptif yang harus tetap dilaksanakan. Upaya tersebut harus terus dilakukan agar pandemi Covid-19 dapat segera berakhir.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement