Kamis 12 Aug 2021 09:38 WIB

Hujan Abu Merapi Guyur Wilayah Kabupaten Magelang

Sedikitnya tujuh desa terpantau terdampak hujan abu vulkanik.

Gunung Merapi melepaskan material vulkanik (ilustrasi).
Foto: AP Photo/Slamet Riyadi
Gunung Merapi melepaskan material vulkanik (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, MAGELANG -- Hujan abu terjadi di sebagian wilayah Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, setelah terjadi awan panas guguran Gunung Merapi pada Kamis (12/8), dini hari. Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Magelang, Edi Wasono mengatakan, hujan abu tipis terjadi di lima kecamatan, yakni Dukun, Srumbung, Salam, Muntilan, dan Mungkid.

Awan panas guguran Gunung Merapi pada 12 Agustus 2021 pukul 01.53 WIB tercatat di seismogram dengan amplitudo 57 mm dan durasi 232 detik. Jarak luncur 3.000 meter ke arah barat daya.

Edi menyebutkan, sedikitnya ada tujuh desa/kelurahan yang terdampak hujan abu tersebut, yakni Kecamatan Dukun di Desa Krinjing, Kecamatan Srumbung di Desa Srumbung dan Desa Pucanganom, Kecamatan Salam di Desa Gulon. Kemudian, di Kecamatan Muntilan di Desa Gunungpring dan Kecamatan Mungkid di Desa Sawitan serta Kelurahan Mendut.

Menurut dia, dengan terjadinya hujan abu tipis tersebut, aktivitas masyarakat masih terpantau aman dan tidak terganggu. Seperti diinformasikan Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG), jarak luncur awan panas guguran Gunung Merapi masih berada dalam rekomendasi daerah potensi bahaya yang sudah ditetapkan, yaitu sejauh tiga kilometer dari puncak di alur Kali Woro, dan lima kilometer dari puncak untuk alur Kali Gendol, Kuning, Boyong, Bedog, Krasak, Bebeng, dan Putih.

 

Tingkat aktivitas vulkanik Gunung Merapi saat ini masih tinggi. Erupsi ekslosif masih berpeluang terjadi dengan ancaman bahaya berupa lontaran material vulkanik dalam radius tiga kilometer dari puncak Merapi. Masyarakat diimbau tidak melakukan aktivitas apa pun di daerah potensi bahaya yang telah ditetapkan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement