Jumat 15 Nov 2019 20:05 WIB

Uji Coba Pedestrian Malioboro akan Ditambah

Uji coba pedestrian akan ditambah pada hari-hari sibuk.

 Suasana sekitaran Jalan Malioboro ketika diberlakukan uji coba  larangan kendaraan bermotor melintas.
Foto: Republika/Wahyu Suryana
Suasana sekitaran Jalan Malioboro ketika diberlakukan uji coba larangan kendaraan bermotor melintas.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Waktu pelaksanaan uji coba semi pedestrian di Jalan Malioboro, Kota Yogyakarta, yang rutin digelar setiap Selasa Wage akan ditambah pada hari-hari sibuk. Penambahan ini akan dimulai pada Selasa (19/11).

“Uji coba yang digelar setiap Selasa Wage belum mencerminkan kondisi kesibukan di Malioboro yang sebenarnya. Oleh karena itu, diperlukan uji coba di hari-hari lain yang dinilai sibuk sehingga mampu menggambarkan kondisi yang sebenarnya,” kata Sekretaris Dinas Perhubungan Kota Yogyakarta, Golkari Made Yulianto, di Yogyakarta, Jumat (15/11).

Baca Juga

Golkari mengatakan, konsep rekayasa lalu lintas yang akan diterapkan saat uji coba semi pedestrian pekan depan. Uji coba ini akan tetap sama seperti saat uji coba setiap Selasa Wage yaitu, Jalan Malioboro dari ujung utara hingga Titik Nol Kilometer Yogyakarta bebas dari kendaraan.

Kendaraan yang diperbolehkan melintas hanya bus Trans Jogja, kendaraan operasional dan kendaraan kegawatdaruratan serta kendaraan tidak bermotor seperti becak kayuh, andong dan sepeda. Seluruh jalan sirip yang ada di sepanjang Jalan Malioboro, diterapkan sebagai jalan dua arah diutamakan untuk penghuni. Khusus untuk Jalan Suryatmajan dan Pajeksan, kendaraan masih diperbolehkan melintas memotong Jalan Malioboro.

 

“Kami memiliki waktu 12 jam untuk mengamati kondisi lalu lintas di Malioboro dan sekitarnya apabila semi pedestrian diterapkan,” katanya.

Golkari mengatakan, uji coba tidak hanya akan dilakukan Selasa pekan depan saja. Pihaknya juga akan melakukan uji coba di hari-hari lain untuk melengkapi data sehingga berbagai masalah yang muncul bisa diantisipasi atau diselesaikan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
كَانَ النَّاسُ اُمَّةً وَّاحِدَةً ۗ فَبَعَثَ اللّٰهُ النَّبِيّٖنَ مُبَشِّرِيْنَ وَمُنْذِرِيْنَ ۖ وَاَنْزَلَ مَعَهُمُ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيْمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ ۗ وَمَا اخْتَلَفَ فِيْهِ اِلَّا الَّذِيْنَ اُوْتُوْهُ مِنْۢ بَعْدِ مَا جَاۤءَتْهُمُ الْبَيِّنٰتُ بَغْيًا ۢ بَيْنَهُمْ ۚ فَهَدَى اللّٰهُ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لِمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ مِنَ الْحَقِّ بِاِذْنِهٖ ۗ وَاللّٰهُ يَهْدِيْ مَنْ يَّشَاۤءُ اِلٰى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيْمٍ
Manusia itu (dahulunya) satu umat. Lalu Allah mengutus para nabi (untuk) menyampaikan kabar gembira dan peringatan. Dan diturunkan-Nya bersama mereka Kitab yang mengandung kebenaran, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. Dan yang berselisih hanyalah orang-orang yang telah diberi (Kitab), setelah bukti-bukti yang nyata sampai kepada mereka, karena kedengkian di antara mereka sendiri. Maka dengan kehendak-Nya, Allah memberi petunjuk kepada mereka yang beriman tentang kebenaran yang mereka perselisihkan. Allah memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki ke jalan yang lurus.

(QS. Al-Baqarah ayat 213)

Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement