Rabu 21 Feb 2024 07:27 WIB

Ada 14 Daerah Berstatus Waspada Dampak Hujan, Mana Saja?

BMKG memprediksi sebagian besar wilayah pesisir mengalami risiko bahaya gelombang.

Warga menumpang kendaraan pengangkut gabah untuk menembus banjir yang menggenangi jalur utama jalan Semarang-Purwodadi KM 36, di Kecamatan Gubug, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah,  Rabu (7/2/2024). Banjir hari kedua akibat meluapnya Sungai Tuntang serta jebolnya beberapa tanggul sungai akibat tak mampu menampung debit air karena intensitas hujan tinggi itu masih melumpuhkan beberapa titik jalur utama Semarang-Purwodadi, sementara itu Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pemali-Juana telah mengirimkan sejumlah alat berat untuk menangani beberapa tanggul sungai yang jebol.
Foto: ANTARA FOTO/Aji Styawan
Warga menumpang kendaraan pengangkut gabah untuk menembus banjir yang menggenangi jalur utama jalan Semarang-Purwodadi KM 36, di Kecamatan Gubug, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah, Rabu (7/2/2024). Banjir hari kedua akibat meluapnya Sungai Tuntang serta jebolnya beberapa tanggul sungai akibat tak mampu menampung debit air karena intensitas hujan tinggi itu masih melumpuhkan beberapa titik jalur utama Semarang-Purwodadi, sementara itu Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pemali-Juana telah mengirimkan sejumlah alat berat untuk menangani beberapa tanggul sungai yang jebol.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebagian besar daerah di Indonesia berpotensi mengalami hujan lebat yang disertai dengan petir dan angin kencang, bahkan 14 daerah di antaranya ditetapkan berstatus waspada oleh Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG). Dalam laman resmi BMKG yang dikutip di Jakarta, Rabu, 14 daerah berstatus waspada itu meliputi Aceh, Sumatra Utara, Jambi, Sumatra Selatan, Lampung, Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur, Banten, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, dan Papua.

Peringatan dini dampak hujan dengan intensitas sedang hingga lebat juga berpotensi menyasar wilayah Maluku Tengah, Seram bagian barat, Seram bagian timur. Selanjutnya, BMKG memprediksi potensi hujan disertai petir terjadi di Kepulauan Aru dan Kepulauan Tanibar pada sore hari. Sementara itu, Jambi, Banjarmasin, Palembang, Palangka Raya diprakirakan hujan sedang pada pagi hari.

Baca Juga

Kemudian, kota lainnya, seperti Denpasar, Serang, Palangka Raya, Samarinda, Ambon, Mataram, Kupang, Jayapura, Manokwari, Mamuju, Medan, dan Gorontalo diprediksi hujan ringan pada siang hari. Sedangkan wilayah DKI Jakarta sebagian besar pada pagi dan siang hari akan mendung berawan dengan kecepatan angin 10 kilo meter per jam dan kelembaban 80-90 persen.

Melalui hasil analisa cuaca tersebut, menurut Deputi Bidang Meteorologi BMKG, Guswanto, menandakan upaya kesiapsiagaan cuaca ekstrem yang berpotensi menimbulkan bencana hidro-meteorologi mesti ditingkatkan di sebagian besar wilayah Indonesia. Kesiapsiagaan itu berlaku setidaknya hingga akhir Februari 2024, curah hujan tinggi rata-rata berkisar 150 mili meter – 300 mili meter, bahkan berpotensi lebih.

 

Selain itu, BMKG juga memprediksi penduduk di sebagian besar wilayah pesisir dan laut Indonesia mengalami risiko bahaya gelombang sedang hingga sangat tinggi karena dampak ultra violet sinar matahari (UV). Hal tersebut didapatkan berdasarkan laporan indeks ultra violet sinar matahari (UV) yang diekspos pada laman media sosial Instagram @infobmkg.

Dalam laporan tersebut diketahui gelombang sinar UV akan datang mulai dari Indonesia bagian timur, hingga Indonesia barat. Adapun risiko bahaya sangat tinggi puncaknya diprediksi terjadi pukul 12.00 waktu setempat dengan level delapan sampai 10 pada darah pesisir dan laut.

Untuk itu, BMKG merekomendasikan agar minimalkan waktu di bawah paparan matahari hingga pukul 16.00 waktu setempat, mengenakan pakaian pelindung, kacamata hitam saat berada di luar ruangan, pelembab tabir surya SPF 30+ setiap dua jam, dan hindari permukaan yang cerah seperti pasir dan air, karena akan meningkatkan paparan UV yang berdampak pada kesehatan kulit.

sumber : antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement