Senin 11 Dec 2023 20:17 WIB

Banjir Kalimantan Terjadi dalam Durasi Lama, Ini Penyebabnya Kata BNPB

BNPB mengungkap alasan banjir yang terjadi dalam cukup lama di Kalimantan.

Warga melintasi jalan yang tergenang banjir di Kalimantan Selatan (ilustrasi). BNPB mengungkapkan alasan banjir yang kerap menggenang di sejumlah daerah di Kalimantan.
Foto: ANTARA FOTO/Bayu Pratama S
Warga melintasi jalan yang tergenang banjir di Kalimantan Selatan (ilustrasi). BNPB mengungkapkan alasan banjir yang kerap menggenang di sejumlah daerah di Kalimantan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengungkapkan alasan banjir yang kerap menggenang di sejumlah daerah di Kalimantan terjadi dalam waktu yang cukup panjang.

"Kalimantan ini ketika musim kering kita waspada kebakaran hutan, ketika musim hujan hampir seluruh provinsi rentan terjadi banjir dengan durasi yang lama di sepanjang Daerah Aliran Sungai (DAS) atau ekosistem yang tergerus atau rusak," kata Kepala Pusat Data, Informasi, dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari dalam acara Disaster Briefing yang diikuti secara daring di Jakarta, Senin (11/12/2023).

Baca Juga

Aam menjelaskan, keadaan sungai di Kalimantan dan daerah lainnya sangat berbeda, di mana sungai di pulau tersebut umumnya sangat panjang hingga ribuan kilometer dan berkelok-kelok. Namun, panjangnya sungai di Kalimantan, kata dia, tidak disertai dengan perbedaan ketinggian hulu dan hilir sungai yang signifikan. Di mana beda ketinggian pada umumnya tidak lebih dari 20 meter.

"Sehingga kalau curah hujan di hulu tinggi, disusul pasang di hilir, maka relatif air ini tidak bergerak," ujarnya.

 

Aam menyebutkan genangan yang relatif lama terjadi juga disebabkan oleh kurangnya daya tampung, jika di sepanjang DAS terjadi pengendapan atau sedimentasi. Berdasarkan data yang dihimpun BNPB, dalam waktu seminggu terakhir banjir telah terjadi di sejumlah wilayah di Kalimantan Barat yakni Kabupaten Kapuas Hulu dan Kabupaten Ketapang.

Di Kabupaten Kapuas Hulu, sebanyak 25.263 jiwa dengan 8.320 kepala keluarga terdampak banjir. Banjir juga merendam sekitar 1.110 rumah penduduk serta 128 fasilitas umum yang tersebar di 30 desa dan dua kelurahan di tujuh kecamatan wilayah Kabupaten Kapuas Hulu.

Sementara di Kabupaten Ketapang, banjir berdampak kepada 6.603 warga. Bahkan, sejumlah wilayah di Kabupaten Ketapang seperti Nanga Tayap, Sandai, Hulu Sungai, Tumbang Titi, Sungai Laur, dan Muara Pawan tergenang banjir tinggi muka air mencapai 200cm. Untuk itu, Aam mengingatkan kepada masyarakat, terutama yang berada di sekitar DAS di Kalimantan agar berhati-hati dan siaga terhadap ancaman banjir yang bisa datang sewaktu-waktu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement