Sabtu 09 Dec 2023 10:51 WIB

PVMBG Nilai Perlu Lembaga Khusus Tangani Bangunan Tahan Gempa dan Longsor

Jawa Barat merupakan daerah yang cukup banyak memiliki potensi gempa dan longsor.

Siswa mengikuti kegiatan belajar di tenda sekolah darurat di SDN Cugenang, Cijedil, Cugenang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Selasa (21/11/2023). Sebanyak 120 siswa masih melaksanakan kegiatan belajar mengajar di tenda sekolah darurat setelah satu tahun gempa mengguncang Kabupaten Cianjur.
Foto: Antara/Henry Purba
Siswa mengikuti kegiatan belajar di tenda sekolah darurat di SDN Cugenang, Cijedil, Cugenang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Selasa (21/11/2023). Sebanyak 120 siswa masih melaksanakan kegiatan belajar mengajar di tenda sekolah darurat setelah satu tahun gempa mengguncang Kabupaten Cianjur.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengemukakan perlu adanya institusi atau lembaga  khusus untuk menangani bangunan yang bisa mengantisipasi gempa atau longsor.

Kepala PVMBG Badan Geologi ESDM, Hendra Gunawan mengatakan Jawa Barat merupakan daerah yang cukup banyak memiliki potensi terjadinya gempa dan longsor. Menurut para ahli, jika rumah atau bangunan dengan model yang dipakai orang Sunda zaman dahulu dengan memakai kayu, relatif lebih tahan dan memperbaikinya lebih mudah.

Baca Juga

"Ke depannya bukan hanya pusat vulkanologi, ada pusat lain yang menangani masalah geoteknik dalam perekayasaan, bagaimana mengantisipasi bangunan di daerah gempa atau di daerah longsor," ujar Hendra, Sabtu (9/12/2023).

Hendra mengatakan sepanjang 2023, di Jawa Barat terjadi 447 pergerakan tanah, termasuk longsor, dengan menyebabkan 105 orang meninggal dunia. "Ada tiga daerah yang rentan mengalami pergerakan tanah, yakni Sukabumi, Sumedang dan Majalengka, yang disebabkan kawasan tersebut memiliki creeping atau gerakan tanah yang lamban dan tidak disadari," ucapnya.

 

Berdasarkan data PVMBG, dari 447 kejadian pergerakan tanah, selain menyebabkan 105 orang meninggal dunia, juga mengakibatkan 35 orang luka-luka.

Kemudian, 528 rumah rusak, 81 rumah hancur, 167 rumah dalam kondisi terancam, serta 178 infrastruktur terdampak dan 2.288 jalan mengalami rusak.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement