Jumat 08 Dec 2023 20:20 WIB

Harga Gula di Daerah Ini Tembus 18 Ribu per Kg

Warga Sampit itu menyatakan bahwa kenaikan harga ini diterima dari pemasok.

Ilustrasi gula.
Foto: Needpix
Ilustrasi gula.

REPUBLIKA.CO.ID, SAMPIT -- Harga gula pasir di Kota Sampit, Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah (Kalteng) terus mengalami kenaikan sejak sebulan terakhir, kini harga komoditas tersebut tembus Rp 18 ribu per kilogram.

"Kenaikan harga gula terjadi secara bertahap, sekitar Rp 1.000-Rp 2.000 setiap kali datang. Sekarang harga kami mengambil ke pemasok itu sudah Rp 17 ribu, sehingga kami menjual ke masyarakat Rp 18 ribu,” kata salah seorang pedagang sembako di Pusat Perbelanjaan Mentaya (PPM) Nana di Sampit, Jumat (8/12/2023). 

Baca Juga

Nana menyebutkan dalam kondisi normal gula pasir dijual dengan harga Rp 13 ribu hingga 14 ribu per kilogram, namun kini harganya sudah tembus Rp 18 ribu per kilogram. 

Bahkan,  jika di warung-warung kecil harga gula pasir sudah mencapai Rp 20 ribu per kilogram. Selisih kenaikan harga ini dinilai cukup tinggi, karena biasanya kenaikan harga gula pasir rata-rata hanya mencapai Rp 16 ribu per kilogram.

 

"Malah kabarnya harga gula ini bakal naik lagi pada kedatangan berikutnya, mungkin nanti di pasaran harganya sudah tembus Rp 20 ribu, artinya kalau di warung bisa lebih dari itu," ucapnya. 

Warga Sampit itu menyatakan bahwa kenaikan harga ini diterima dari pemasok atau pihak penyalur, bukan semata-mata dari pedagang.

Kendati, Nana mengaku tidak tahu pasti penyebab kenaikan harga gula pasir ini. Ia menduga kondisi ini dipengaruhi momentum natal dan tahun baru yang akan segera tiba. 

"Sebagai pedagang, saya berharap harga akan kembali normal, sebab kondisi ini berdampak pada menurunnya omzet dagangannya. Harga yang terbilang tinggi membuat daya beli masyarakat pun menurun," kata Nana.

Sementara itu, Staf Ahli Gubernur Kalimantan Tengah Bidang Ekonomi, Keuangan, dan Pembangunan Yuas Elko saat melakukan inspeksi dadakan (sidak) bahan pangan di Kota Sampit, menyampaikan bahwa kenaikan harga gula pasir ini dampak dari pembatasan impor. 

Seperti yang disampaikan Menteri Perdagangan, bahwa India sebagai salah satu pemasok gula terbesar menutup ekspor demi menjaga inflasi sehubungan dengan akan digelarnya Pemilu 2024, akibatnya harga gula dunia pun meroket. Sedangkan, produksi gula pasir oleh produsen dalam negeri belum mencukupi kebutuhan masyarakat di Indonesia.

"Dari hasil rapat beberapa waktu lalu, untuk gula pasir ini harus impor dari luar negeri. Makanya, harga gula pasir sekarang sudah tembus Rp 16 ribu hingga Rp 18 ribu kalau sebelumnya masih dapat Rp 13 ribu," kata Yuas. 

Dirinya pun menambahkan, meski mungkin tidak bisa mengembalikan harga gula pasir seperti sebelumnya, namun Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah berusaha menjaga agar kenaikan harga gula pasir tidak terlalu tinggi, yakni melalui gerakan pasar murah, pasar penyeimbang, dan operasi pasar.

"Kami juga berharap harga gula pasir akan segera turun sehingga tidak terlalu membebani masyarakat," ujar Yuas Elko.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement