Kamis 07 Dec 2023 13:19 WIB

Dua Tahun Pemulihan Ekosistem Terumbu Karang Derawan Berlangsung, Apa Hasilnya?

Pemulihan terumbu karang dilakukan dengan metode rock pile.

Salah satu keindahan lokasi wisata di Pulau Derawan, Kabupaten Berau.
Foto: Antara
Salah satu keindahan lokasi wisata di Pulau Derawan, Kabupaten Berau.

REPUBLIKA.CO.ID, BALIKPAPAN -- Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur (Pemprov Kaltim) bersama Pemkab Berau, masyarakat lokal, dan lembaga konservasi World Wide Fund for Nature (WWF) mengupayakan pemulihan ekosistem terumbu karang di Kawasan Konservasi Kepulauan Derawan. Pemulihan dilakukan dengan menggunakan metode rock pile.

"Upaya pemulihan ini didukung penuh oleh masyarakat Uni Eropa melalui inisiatif proyek Ocean Governance," kata Koordinator Lokasi Konservasi Kepulauan Derawan, Irvan Ahmad Fikri, dari WWF Indonesia di Balikpapan, Kamis (7/12/2023).

Baca Juga

Upaya tersebut dilaksanakan sejak Januari 2021 hingga Desember 2023. Upaya ini juga menjadi satu usaha peningkatan pengelolaan kawasan konservasi dari rangkaian program perlindungan spesies laut yang terancam punah, pariwisata bahari yang bertanggung jawab, dan perikanan berkelanjutan.

Fikri memaparkan, dengan didukung oleh kelompok masyarakat lokal, seperti Pokdarwis Sumping Nusa dan Asosiasi Guide Snorkeling Derawan (AGSD), Dinas Kelautan dan Perikanan Kaltim dan Yayasan WWF Indonesia, melakukan pemantauan di lokasi rehabilitasi terumbu karang sebanyak empat kali, yaitu pada Januari, Mei, September, dan November 2023.

 

Pada pemantauan itu terlihat adanya koloni karang yang menempel pada struktur rock pile yang pertama kali diturunkan pada Juli 2022. Pertumbuhan rekrutmen karang paling signifikan terlihat pada pemantauan di bulan Mei hingga November 2023.

Rata-rata rekrutmen karang pada unit rock pile di Mei sebanyak 6,83 koloni yang menempel pada setiap meter persegi. Pada pantauan November 2023, sudah mencapai 32,26 koloni per meter persegi atau rata-rata pertumbuhan koloni karang sebanyak 13,72 setiap meter persegi.

Pada unit kontrol atau pembanding, pertumbuhan rekrutmen karang cenderung konstan pada setiap bulan pemantauan, di mana pada Januari hingga November 2023, rata-rata pertumbuhan rekrutmen karang hanya sebesar 0,77 koloni setiap meter persegi.

"Hal ini menunjukkan bahwa rock pile berperan secara efektif sebagai media alami menempelnya planula karang dan dapat menjadi metode rehabilitasi terumbu karang yang direkomendasikan," kata Fikri.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement